Mohon tunggu...
Aldy M. Aripin
Aldy M. Aripin Mohon Tunggu... Pengembara

Suami dari seorang istri, ayah dari dua orang anak dan eyang dari tiga orang putu. Blog Pribadi : www.personfield.web.id

Selanjutnya

Tutup

Humaniora

Sandung: Saksi Bisu Ritual Kematian Suku Dayak

2 Mei 2015   00:10 Diperbarui: 11 Oktober 2015   00:31 0 0 0 Mohon Tunggu...
Sandung: Saksi Bisu Ritual Kematian Suku Dayak
14304753011499947600

[caption id="attachment_414153" align="aligncenter" width="585" caption="Sandung, tempat penyimpangan kerangka jenasah yang diangkat dari pemakaman di tanah - tempat peristirahatan terkahir suku dayak - milik salah satu keluarga di Desa Dehes Asem, Katingan, Kalimantan Tengah | dok. Pribadi"][/caption]

Suku Dayak (ada yang menyebutnya Daya), merupakan salah satu dari banyak suku di Nusantara yang meletakan Ritual Kematian pada bagian yang paling tinggi dalam tatanan budaya.  Kematian dianggap sebagai awal dari perjalanan panjang menuju sebayan (alam setelah kehidupan/saruga/surga~orang dayak tidak mengenal adanya neraka).  Sehingga orang-orang yang mati, harus diberi bekal yang cukup, disediakan media perjalanan yang panjang serta tempat tinggal yang baik.  Semuanya itu disediakan oleh keluarga yang masih hidup.

[caption id="attachment_414154" align="aligncenter" width="585" caption="Sang Penjaga Sandung, Mandau di tangan kiri dan Tombak di tombak ditangan kanan - milik salah satu keluarga di Desa Dehes Asem, Katingan, Kalimantan Tengah | Dok. Pribadi"]

[/caption]

Ritual kematian, selain menghantarkan arwah ketempat peristirahatan terakhir, pun secara tidak sadar telah menjadi semacam unjuk kekuatan (show of force) oleh keluarga yang masih hidup, ini dikarenakan untuk melaksanakan ritual pengangkatan/pemindahan kerangka jenasah dari kuburan ke dalam sandung membutuhkan biaya yang tidak sedikit, waktu ritual (mereka menyebutnya pesta) selama kurang lebih seminggu penuh, siang dan malam.

Sandung, umumnya terbuat dari kayu Ulin (Eusideroxylon zwageri), sering juga disebut kayu Tebelian, Belian atau kayu besi.  Untuk mendapatkan kayu ulin dengan diameter diatas 60cm cukup sulit dan butuh biaya besar, selain itu sandung umumnya disertai dengan berbagai jenis ukiran dan hanya orang-orang tertentu yang bisa melakukannya, karena ukiran tidak dibuat sembarangan, ada ketentuan tertentu yang harus dipenuhi, karena jika salah dapat menimbulkan semacam bala (si pembuat atau keluarga, bisa kerasukan bahkan bisa menyebabkan kematian), dari yang saya pahami, tujuan adanya bala sejatinya untuk mempertahankan kesakralan ukiran dengan tidak memperbolehkan sembarang orang untuk mengukirnya.

[caption id="attachment_414155" align="aligncenter" width="585" caption="Bentuk Sandung yang ada di Desa Rangan Kawit, Katingan, Kalimantan Tengah | Dok. Pribadi"]

[/caption]

Ritual pengangkatan kerangka jenasah dan memindahkannya ke sandung disebut tiwah (kalteng) dan dibeberapa tempat di Kalbar dikenal dengan sebutan ngensudah, tidak semua orang dayak mampu melaksanakan tiwah, itulah sebabnya pada acara tiwah yang diangkat tidak hanya satu kerangka, tetapi bisa satu keluarga atau beberapa kerangka, ini dilakukan untuk menekan biaya yang sangat tinggi.

Saat ini, terutama sejak masuknya Agama Katolik yang bawa oleh Misionaris, Kristen Protestan oleh Zending dan penyebaran agama Islam oleh para pedagang arab, ritual sudah mulai ditinggalkan, sekarang acara kematian lebih sederhana, tiwah tidak lagi mengangkat kerangka jenasah tapi cukup ditandai dengan melakukan pengerasan lanjutan seperti penyemenan atau memasang keramik pada makam. Cara ini dirasa cukup untuk melakukan penghormatan kepada yang meninggal sekaligus tidak memberatkan keluarga yang ditinggalkan.

Tiwah yang pernah saya hadiri beberapa tahun yang lalu, dilaksanakan oleh keluarga besar Napa J. Awat di Desa Tumbang Kejamai, Kecamatan Bukit Raya, Katingan, Kalimantan Tengah.  Napa J. Awat merupakan salah satu tokoh Dayak yang cukup di kenal di Kalimantan Tengah, beliau juga mantan Rektor Universitas Palangkaraya.   Sementara untuk acara Ngensudah, tahun yang lalu saya menghadirinya di Desa Belaban Ella. Kecamatan Menukung, Melawi, Kalimantan Barat dan rencananya akan menghadiri lagi di bulan Juni nanti di Desa Laman Mumbung, Kecamatan Menukung.  Mudah-mudahan tidak ada halangan untuk hadir.

[caption id="attachment_414156" align="aligncenter" width="585" caption="Replika Sandung, Pantar, Temaduk yang buat oleh PT. SBK sebagai bentuk penghormatan terhadap adat dan tradisi yang sampai saat ini masih berlaku di lingkungan masyarakat setempat | Dok. Pribadi"]

[/caption]

 

 

Tiwah, ritual pengangkatan kerangka jenasah yang telah dimakamkan didalam tanah, tidak ada batas waktu kapan tiwah dilaksanakan dan kerangka jenasah yang diangkat tidak terbatas pada satu kerangka tapi bisa satu keluarga atau beberapa keluarga.  Pelaksanaan tiwah sangat tergantung pada kemampuan ekonomi keluarga yang ditinggalkan.  Tiwah secara umum dilaksanakan oleh keluarga petinggi desa, misalnya keluarga Tumenggung.

 

Ngensudah, bisa diartikan mengakhiri hubungan antara yang mati dengan yang hidup.  Ritual ini bentuk penyederhanaan dari tiwah, waktu pelaksanaan umumnya setelah empat puluh hari atau lebih sejak kematian.  Dalam acara ini umumnya ditandai dengan mempercantik makam dengan penyemenan atau memasang keramik dan penyembelihan hewan ternak berupa sapi sebanyak 1 (satu) ekor.  Pada acara ini, seluruh penghuni desa dan desa-desa sekitarnya diundang.  Hal penting yang perlu diperhatikan, sebelum acara ngensudah dilaksanakan, istri atau suami yang meninggal dilarang untuk mencari pasangan hidup baru.

KONTEN MENARIK LAINNYA
x