Mohon tunggu...
Al Johan
Al Johan Mohon Tunggu... Seorang pegawai biasa

Terus belajar mencatat apa yang bisa dilihat, didengar, dipikirkan dan dirasakan. Phone/WA/Telegram : 081281830467 Email : aljohan@mail.com

Selanjutnya

Tutup

Birokrasi Pilihan

Terjebak di Kemacetan Mampang

6 November 2017   08:58 Diperbarui: 21 November 2017   22:59 1476 4 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Terjebak di Kemacetan Mampang
Hari-hari penuh macet di Mampang, Jakarta Selatan (Sumber foto : foto.kompas.com)

Cerita tentang kemacetan di wilayah Mampang Jakarta Selatan sebenarnya bukan cerita baru. Sebelum ada proyek underpass, kawasan tersebut telah menjadi salah satu pusat kemacetan di wilayah Jakarta. Kemacetan semakin menjadi-jadi sejak proyek tersebut dikerjakan, apalagi konon memang belum ada kajian Analisis Dampak Lalu Lintas (Amdal Lalin)-nya.

Kemacetan di Mampang hampir terjadi sepanjang hari, tidak mengenal hari kerja atau weekend, tetapi kemacetan terparah terutama terjadi pada saat jam berangkat dan pulang kantor.  

Proyek underpass Mampang (Sumber foto : foto.kompas.com)
Proyek underpass Mampang (Sumber foto : foto.kompas.com)
Saya pribadi pernah berkantor di kawasan tersebut selama 4 bulan, dari bulan Januari hingga April 2014. Saat itu saya mendapat tugas dari kantor cabang utama untuk berkantor di kantor cabang di Jalan Kapten Piere Tendean Jakarta Selatan. Kantor cabang utama saya sendiri berada di Jalan Fatmawati, masih di  Jakarta Selatan juga.

Misi utama penugasan saya adalah untuk men-downgrade status kantor dari kantor cabang menjadi kantor cabang pembantu. Salah satu alasannya adalah karena kantor tersebut susah untuk dikembangkan karena berada dalam kawasan macet. Apalagi perusahaan tempat saya bekerja adalah perusahaan kurir yang sangat sensitif dengan ketepatan dan kecepatan waktu.

Sebelumnya, ketika berkantor di Jalan Fatmawati, perjalanan saya dari rumah di Depok sampai ke kantor cukup lancar. Ada dua pilihan jalur yang biasanya saya ambil. Jalur pertama lewat Gandul-Pondok Labu-Fatmawati, jalur lainnya adalah Lentengagung-Tanjung Barat-Tol Simatupang - Fatmawati. Secara umum perjalanan cukup lancar. Kalau ada kemacetan, masih dalam batas yang bisa ditolerir.

Begitu pindah ke Jalan Piere Tendean, sejak hari pertama saya sudah mulai merasakan kemacetan. Hari pertama jalur yang diambil adalah dari Jalan Fatmawati kemudian masuk Jalan Layang Non Tol (JLNT) Antasari, lanjut  Jalan Prapanca Raya terus ke Jalan Wijaya I. 

Kemacetan parah sudah mulai terjadi ketika mobil masuk ke Jalan Antasari. Jika lancar, waktu yang dibutuhkan untuk menempuh jalan tersebut dari Jalan Fatmawati tidak akan lebih dari setengah jam. Tetapi saat itu, saya membutuhkan waktu lebih dari 3 jam untuk bisa sampai kantor.

Hari kedua, karena pengalaman yang tidak mengenakkan pada hari pertama, maka saya memutuskan untuk mengambil rute Jalan Mampang Prapatan, ternyata keadaannya tidak lebih baik dari rute pada hari pertama. Hari-hari berikutnya adalah hari-hari saya terjebak dalam kemacetan di Mampang.

Waktu habis di jalan

Total waktu yang saya butuhkan dari rumah untuk menuju ke kantor 3-4 jam sekali jalan. Untuk pulang-pergi tiap harinya memakan waktu 6-8 jam. Sekitar seperempat sampai sepertiga waktu harian saya habis di jalan.

Untung saja saya tidak berlama-lama ditugaskan di Jalan Piere Tendean. Begitu status kantor turun, saya ditarik lagi ke kantor cabang utama di Jalan Fatmawati.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN