Mohon tunggu...
Brilliant Dwi I
Brilliant Dwi I Mohon Tunggu... Memuat Opini yang

Mahasiswa Pendidikan UIN Jakarta | Acap membuat komik di Instagram @sampahmasyarakart | Sedang Belajar Menulis | #SalamAlinea

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Artikel Utama

Kritis dan Melek Politik, Pendidikan untuk Masyarakat Akar Rumput

20 Februari 2020   01:52 Diperbarui: 21 Februari 2020   05:16 359 6 5 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kritis dan Melek Politik, Pendidikan untuk Masyarakat Akar Rumput
ilustrasi cetak biru pendidikan Indonesia. (sumber: KOMPAS/JITET)

Politik dan pendidikan bagi saya kurang lebih mirip dengan Harvey Dent di film Batman: The Dark Knight. Punya dua sisi yang saling berkaitan. Mereka punya sisi baik dan sisi buruk. Tapi cukup adil. Ia membuka tabir kaku dan mengungkap sisi keadilan sebenarnya.

Pertama, jika Anda belum sepenuhnya mengerti maksud saya, silahkan terlebih dahulu tonton film Batman: The Dark Knight. Kedua, artikel ini bukan artikel yang akan mengulas siapa Harvey Dent. Jadi sebagai gantinya, akan saya berikan analogi lain.

Politik dan pendidikan adalah dua sisi koin yang tidak terpisahkan. Anehnya, berbagai tokoh atau pemikir, banyak yang menganggap bahwa keduanya adalah hal yang terpisah. Ia bak minyak dan air. Atau mungkin Cebong dan Kampret yang ributnya 24 jam bikin gak bisa tidur.

Tidak bisa ditampilkan sebagai sebuah sisi yang saling berdampingan. Beberapa di antaranya bahkan menganggap bahwa politik terlalu keras dan kotor jika harus disandingkan dengan pendidikan.

Nyatanya tentu tidak. Politik dan pendidikan adalah dua hal yang saling berkaitan. Ia mengatur bagaimana seseorang mulai dari bangun tidur hingga tidur lagi. 

Ia punya peran, bahkan saat Anda menyalakan korek untuk merokok. Barang legal yang diperdebatkan karena katanya bikin mati jadi lebih sakit dan lebih cepat. Harga sebatang rokok diatur oleh kebijakan politik. Dan mengapa serta bagaimana Anda merokok, banyak dipengaruhi oleh pendidikan.

Sederhana. Keduanya saling melengkapi. Politik menjaganya dari atas, dari tataran kebijakan, dan pendidikan merawatnya dari bawah, ia membentuk seseorang.

Hubungan Politik dan Pendidikan: Alasan Kenapa Harus Melek Politik

Kita bebas mau lihat dengan kacamata apa, analisis mana. Mau dengan kacamata historis, atau analisis ngintelektual yang lain, ujungnya kita akan menemukan bukti bahwa politik dan pendidikan pasti berkaitan.

Pendidikan sebagai kunci pembentukan seseorang, harusnya didukung dengan kebijakan yang ramah manusia. Ramah untuk segala pekerjaan dan golongan. Iklim politik yang tidak sehat tentu akan banyak berpengaruh terhadap proses pendidikan. Baik itu pendidikan formal, maupun nonformal.

Sekarang kita tau bahwa posisi politik dan tataran kebijakan sangat vital. Sialnya, di Indonesia banyak sekali aktor politik ngehek nan oportunis. Sudah begitu, masyarakat kita juga beberapa apatis, dan apolitis. Letih. Gak semuanya melek politik. Padahal sebagai warga sipil, ya tugas kita untuk mengawal kebijakan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x