Mohon tunggu...
Ikhsan Nurdin
Ikhsan Nurdin Mohon Tunggu... Mahasiswa - Semester 5 Hubungan Internasional

Saya Mahasiswa Universita Darussalam Gontor, Siman, Ponorogo Hobi Berenang dan membuat orang lain tersenyum

Selanjutnya

Tutup

Vox Pop

Meninjau Perang Etnis Muslim di Myanmar dengan Suku Rokhine (Kasus: Resolusi Konflik, Faktor Budaya, Sosial, atau Agama?)

29 September 2022   09:09 Diperbarui: 29 September 2022   09:15 231 0 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

KONFLIK ETNIS MUSLIM ROHINGYA DENGAN SUKU RAKHINE

Perbedaan suku dan agama adalah masalah yang sangat sensitif, dan konflik terbuka, seperti konflik antara Islam dan Buddha di Myanmar, dapat dengan mudah menyebabkan tingkat kekerasan yang tinggi dan merenggut banyak nyawa. Muslim Rohingya. Keegoisan pemerintah Myanmar dalam tidak mengakui keberadaan kelompok etnis Rohingya di Myanmar telah menyebabkan pelanggaran hak asasi manusia terhadap orang Rohingya. Akibat konflik tersebut, puluhan ribu warga Rohingya mengungsi ke negara lain, termasuk Indonesia (marzuki, 2013 ).

Mereka berjuang untuk mengakses perawatan kesehatan, pendidikan dan perumahan yang layak. Kekerasan berlanjut seolah-olah tidak pernah berakhir. Apa sebenarnya masalah Myanmar? Benarkah konflik Rohingya murni masalah agama? Apakah faktor budaya dan sosial juga mempengaruhi? Atau ada faktor lain? Kesedihan Muslim Rohingya bukanlah hal baru, karena akar konflik Rohingya sudah ada sekitar tahun 2012. Konflik inilah yang mendorong umat Islam di seluruh dunia untuk mencari Idul Adha 1438 H. Memahami konflik antara elit politik dan birokrat Myanmar dengan minoritas Muslim Rohingya, karena kasus konflik ini belum menemukan solusi.

Ada lebih dari satu juta orang Rohingya yang tinggal di Myanmar, dan lebih dari satu juta lebih. Saya berencana untuk tinggal di negara lain. Situasi dan situasi etnis sejak 2012 Rohingya di Myanmar memburuk dengan 120.000 pengungsi. Hingga 2012, 168.000 orang lainnya masih tinggal di kamp-kamp pengungsi kumuh di Myanmar. Dikatakan bahwa ia melarikan diri ke Malaysia dan Thailand melalui laut, Indonesia. Rohingya memulai perjalanan berbahaya dan sering meninggal karena kelaparan, kehausan dan kehausan selama perjalanan (Sullivan, 2017).

Realis berpikir keamanan hanyalah masalah perlindungan militer. Melawan kepentingan nasional; dari awal hingga akhir era Westphalia selama perang dingin, masalah keamanan dalam politik dunia terbatas pada ancaman agresi Atau serangan asing. Kelangsungan Hidup dan kebahagiaan membutuhkan lebih dari Itu terutama mengembangkan konsep perlindungan militer dan keamanan manusia mempertimbangkannya, oleh kaum liberal. kehidupan dan kesejahteraan manusia juga kejahatan, penyakit, perang saudara, kelaparan, kemiskinan, Pelanggaran hak asasi manusia dapat menyebabkan arus pengungsi besar-besaran. Korespondensi gagasan diplomat Kanada Rob McRae tentang keamanan manusia "melihat individu sebagai fokus perhatiannya dan menjalani kehidupan sebagai lensa." Pertimbangkan lingkungan politik, ekonomi dan sosial. di tingkat tertinggi pada dasarnya, keamanan manusia berarti kebebasan dari rasa takut." (Rafferty, 2017)

Realisme, yang mengandaikan tujuan politik yang hanya mencari kekuasaan sebagai kunci pengambilan keputusan untuk mendapatkan kekuasaan dalam hubungan antar negara, menyimpang secara signifikan dari definisi hubungan antar negara dari perspektif Islam. Memberikan kekuatan tertinggi kepada mereka yang berkuasa harus ditolak dalam hal realisme ini (Anggraini, 2019)

Memang pada dasarnya konflik rohingnya ini jika dipandang dalam perspektif Hubungan Internasional berkaitan sekali dengan pandangan realis terdahulu, mengapa demikian? Melihat dari penelahan penulis mengenai konsep diatas yang menyakini realis yang mencari kekuasaan sebagai kekuasaan yang absolut dan sebagai kunci pengambilan keputusan dalam mendapatkan kekuasaan dalam suatu negara, sama sekali layaknya suku rakhine yang ingin mendapatkan kekuasaan terhadap kekuasaan suku Rohingya sehingga timbulnya rasa fitnah dari suku Rakhine terhadap suku muslim Rohingya karena dari suku Rakhine sendiri pun tidak dapat menguasai wilayah islam suku Rohingya. Maka ada tindak kecurangan guna mendapatkan Power dari beberapa kekuasaan di Myanmar.

Memang beberapa konflik di atas merupakan bagian terkecil dari keseluruhan konflik Myanmar. Konflik antara Myanmar dan Rohingya tidak diyakini sebagai konflik agama atau militer. Dikatakan, jelas bahwa nilai intimidasi dan intervensi politik oleh negara Myanmar telah mengakibatkan diskriminasi terhadap minoritas Muslim Rohingya, dengan contoh nyata pembunuhan, deportasi, dan pengingkaran status Rohingya sebagai warga negara Myanmar. Faktanya, peristiwa ini tidak dapat diterima oleh akal manusia. Akal manusia seharusnya menjadi bangsa sebagai wahana bagi manusia untuk menjaga perdamaian dalam perbedaan mereka (M. Angela Merici Siba, 2018).

STATISTIK KONFLIK

MSF (Medecins Sans Frontires) mengatakan korban tewas dalam ribuan adalah "indikasi paling jelas hingga saat ini bahwa kekerasan meluas" oleh otoritas Myanmar, tetapi militer Myanmar mengatakan kekerasan meluas. Disangkal diperkosa oleh "teroris". MSF memperkirakan bahwa sekitar 647.000 Rohingya telah melarikan diri ke Bangladesh untuk menghindari kekerasan dari pasukan keamanan Myanmar dan nasionalis Buddha sejak serangan Agustus lalu di sebuah kantor polisi oleh militan Rohingya. "Dengan perkiraan paling konservatif, setidaknya 6.700 dari mereka yang tewas adalah kekerasan, termasuk 730 anak di bawah usia lima tahun," kata MSF dalam sebuah pernyataan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Vox Pop Selengkapnya
Lihat Vox Pop Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan