Boeng  Edo
Boeng Edo Penulis lepas

Pengamat dan Penikmat

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Artikel Utama

Aku dan Buku yang Menggiurkan

8 Juni 2018   21:58 Diperbarui: 9 Juni 2018   10:29 2102 3 0
Aku dan Buku yang Menggiurkan
Sumber gambar : Google.co.id

Banyak ungkapan mengenai buku atau membaca yang sering kita jumpai. Seperti Buku itu Candu. Membaca adalah kunci. Dengan membaca kau dapat mengenal dunia, dan dengan menulis kau dapat dikenal oleh dunia. Dan masih banyak lagi, slogan atau kata-kata mutiara yang menggambarkan betapa sebuah buku dan kegiatan membaca adalah sesuatu  yang sangat penting. 

Bila kita cermati, ungkapan semacam itu muncul dari mulut para kutu buku, yang merupakan refleksi atas rasa cintanya pada sebuah buku. Atau bisa jadi  hal itu mereka tujukan kepada orang-orang yang masih belum tergerakkan hatinya untuk membaca, mencoba meyakinkan mereka dengan kalimat-kalimat yang berbau sastrawi dan filosofis.

Memang hal semacam itu sah-sah saja dilakukan, tapi agaknya, ajakan secara verbal seperti itu tak banyak berpengaruh pada keinginan membaca seseorang. Malah bisa jadi, kata-kata semacam itu hanya akan mereka adopsi menjadi status atau quote sehari-hari dalam sosisal media sebagai sarana publisitas.

Mungkin akan lebih mengena bila usaha dalam meningkatkan budaya membaca, adalah dengan cara pengkondisian keadaan sekitar. Sebutlah mulai dari skala yang paling kecil, ialah membiasakan diri untuk tidak malu-malu membaca di khalayak umum -yang tentunya masih mempertimbangkan timing yang pas. Atau bisa juga bergabung dengan teman yang minat bacanya sudah mengakar, dan mengajak satu teman lagi -yang notabene masih awam- untuk meminjam buku di perpustakaan dan mendiskusikannya bersama -semacam memayoritaskan yang minor.

Sedang dalam skala yang lebih besar, ialah dengan membuat suatu komunitas membaca, yang tentunya harus disertai dengan konsistensi atas target-target buku yang akan dihabiskan. Agaknya kalau yang satu ini harus lebih dulu memiliki lebih banyak teman yang satu kecenderungan (red: membaca).

Tapi sayangnya, usaha-usaha konkrit semacam itu pada prakteknya tak semudah seperti apa yang dipikirkan. Dibutuhkan waktu yang panjang dan komitmen yang kuat untuk dapat menumbuhkan rasa cinta seseorang terhadap sebuah buku. Bahkan pada diriku sendiri, minat baca itu malah muncul setelah lulus SMA. Padahal ketika masih sekolah, jangankan membaca buku, tidak bolos saja sudah alhamdulillah. Semua buku-buku LKS yang menjadi materi pelajaran, masih gress dan sangat layak untuk dijual kembali. 

Kecintaanku pada buku, terjadi setelah pertemuanku dengan seorang teman yang gemar membaca. Sebenarnya kejadiannya sangat sepele, hanya perbincangan ringan dengan seorang teman yang masih baru kenal. Mungkin lebih tepatnya basi-basi sebagai rasa terima kasih karena pada waktu itu dia telah membantuku. 

Aku bilang ke dia kalau aku ingin belajar psikologi -karena dia memang anak psikolog. Kemudian dia meminjamkan satu bukunya kepadaku. Dia bilang buku itu adalah tahap awal untuk belajar psikologi. Mungkin yang dia maksut adalah seperti sebuah pengantar.

Buku itu berjudul Even Ask Angel, diterbitkan oleh Mizan dengan terjemahan yang apik. Karya seorang Muallaf bernama Jeffrey Lang. Seorang Guru Besar Matematika yang mengajar sekaligus sebagai peneliti di University of Kansas, Lawrence, Amerika Serikat. 

Jeffrey Lang, Guru Besar Matematika di University of Kansas. Sumber gambar : Ibadah.id
Jeffrey Lang, Guru Besar Matematika di University of Kansas. Sumber gambar : Ibadah.id
Tidak seperti apa yang kukira, buku itu tidak berbicara masalah teori-teori psikologi, atau ideologi-ideologi besar dalam dunia psikologi -mengingat latar belakang penulis adalah seorang akademisi. Tapi buku itu membicarakan tentang perjalanan penulis sesaat sebelum memeluk agama Islam.

Dengan cerita yang sangat emosional, tentang pergulatannya melawan al-Qur'an, yang setiap kali membuka lembaran pada Mushaf al-Qur'an secara acak, ayat pertama yang ia baca adalah jawaban atas pertanyaan di kepalanya yang masih belum terjawab. Dan hal itu tidak terjadi hanya sekali, tapi berulang-ulang dan seperti menjadi suatu kebetulan yang terus-menerus. 

Pendekatan yang dilakukan sangat persuasif, beliau mengajak pembaca untuk berfikir secara kritis, mempertanyakan kembali keberagamaan seseorang. Dengan logika-logika sederhana yang bahkan belum pernah terpikirkan sebelumnya olehku. Sejalan dengan judul bukunya Even Ask Angel (Bahkan Malaikat pun bertanya).

Dan setelah aku rampungkan membaca buku itu, tak pelak, penulis berhasil membuatku tidur diatas jam 12  pada setiap malamnya selama satu bulan. Aku mulai memikirkan kembali tentang eksistensiku di dunia, tentang Tuhan, alam semesta, dan pertanyaan-pertanyaan mendasar lainnya.

Berangkat dari membaca buku itulah timbul kesadaran tentang pentingnya membaca. Aku berfikir bahwa Tuhan memberiku hidayah dengan jalan membaca. Kemudian aku meminjam lagi buku kepada temanku tersebut. Aku terus berupaya untuk mencari hidayah di cela-cela aksara.

Hingga pada akhirnya, kegiatan membaca telah menjadi kebutuhan bagiku. Slogan atau kata-kata mutiara di atas, tidak lagi sekadar menjadi quote yang klise, tapi memang telah teraktualisasi di dalam diri. Kemudian barulah aku bisa mengatakan dengan penuh kepercayaan diri, bahwa memang Buku itu candu.

Koleksi pribadi. Sumber gambar : Ali Fuadi
Koleksi pribadi. Sumber gambar : Ali Fuadi
Dari sini bisa kita lihat, dengan sentuhan kecil sekalipun, seperti seorang teman yang sangat antusias meminjamkan bukunya kepadaku, mampu menjadi momentum untuk sampainya hidayah Tuhan kepadaku, dan menjadikanku cinta terhadap buku.

Agaknya memang usaha konkrit semacam itulah yang perlu kita lakukan. Bukanlah suatu hal yang mustahil bila usaha yang terlihat kecil seperti itu mampu mengubah suatu bangsa, atau bahkan dunia. Bukankah berdirinya suatu bangunan yang besar itu diawali dengan adanya batu bata yang kecil, yang kemudian disusun satu persatu sehingga menjadi bangunan yang kokoh nan indah. 

Harapan dari semua usaha tersebut tidak lain adalah, agar kedepannya peradaban kita bisa lebih membaik dengan predikat masyarakat yang cerdas, dengan menyicilnya secara kolektif. Dari bagaimana agar kita bisa berfikir lebih terarah, yang tentunya harus dengan cara seringnya berfikir secara aktif. Dan hal itu hanya bisa tercapai bila kegiatan membaca sudah membudaya.