Mohon tunggu...
ALIF RIFQI
ALIF RIFQI Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa S1 Pendidikan Sejarah UM

Menulis segala hal yang saya suka, semoga anda juga suka

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Malang, Kota yang Malang Transportasi Umumnya

20 Agustus 2023   15:51 Diperbarui: 20 Agustus 2023   16:11 117
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Sumber gambar: ngalam.com

Mobilitas manusia yang masif telah memunculkan banyaknya penciptaan sarana transportasi yang semakin canggih dan efisien. Di abad ke 21 ini tentunya sarana transportasi sebagai penunjang mobilitas manusia semakin berkembang ke arah yang lebih ramah lingkungan dan efisien, khususnya transportasi umum yang disediakan oleh pemerintahan untuk menunjang kebutuhan mobilitas warganya. 

Jenis alat transportasi umum telah banyak dimanfaatkan untuk melayani ribuan hingga jutaan manusia yang membutuhkan sarana mobilitas di suatu tempat, seperti kereta, trem, monorail, mrt, bus, hingga memanfaatkan transportasi air seperti perahu hingga kapal feri. Transportasi umum harusnya menjadi sebuah kewajiban dalam tatanan pembangunan sebuah kota, dimanapun kota dibangun maka transportasi umum adalah hal yang tak boleh ditinggalkan. 

Transportasi umum juga telah menjadi sebuah ikon dari kota itu sendiri, semisal London dengan bus double deckernya, New York dengan taksi kuningnya, Manila dan Jeepney, Bangkok dengan tuktuk, dan Yogyakarta dengan andong dan becaknya. Sebuah kota yang maju bukanlah kota yang memperbanyak lahan parkir dan meninggikan gedung-gedungnya, akan tetapi kota yang dapat menyediakan sarana transportasi umum yang terkoneksi, tepat waktu, nyaman, aman, dan terjangkau bagi semuanya. 

Kita memang telah mengenal berbagai banyak kota-kota besar dunia yang memiliki transportasi yang demikian, namun tak semua kota-kota di dunia ini memiliki keberuntungan yang serupa. Sebut saja kota Malang sebagai contohnya.

Selama 22 tahun saya tinggal di Malang tak pernah saya temui transportasi yang memiliki keunggulan dan kelayakan seperti yang saya sebutkan pada paragraf diatas. Jangan pernah membayangkan soal kenyamanan dan keamanan, anda tak akan menemukannya bila menjajal transportasi umum di kota pelajar tersebut. Salah satu transportasi umum yang disediakan pemerintah kota adalah angkot berwarna biru yang rata-rata armadanya sudah usang ditelan zaman dan seolah tak pernah tersentuh satupun oleh peremajaan, transportasi umum Malang seolah-olah telah membekukan waktu sejak era 1990an. 

Selain armadanya yang usang, anda juga akan akrab dengan copet yang mengintai uang serta alat telekomunikasi anda, pernah suatu waktu saya mendengar cerita seorang ibu berusia sekitar 40an yang kehilangan ponselnya ketika sedang naik angkot dengan jurusan menuju terminal Arjosari. Tak hanya itu, anda juga akan menemukan permasalahan lainnya seperti angkot ngetem sangat lamasupir yang memaksakan penumpang untuk masuk padahal sudah penuh, hingga kedatangan angkot yang tak dapat diprediksi. Semua permasalahan tersebut sudah saya rasakan saat saya duduk di bangku SMA.

Saat ini posisi angkot yang notabene adalah pelayanan pemerintah kota terhadap kebutuhan mobilitas warga kota Malang telah tergeser sangat jauh oleh keberadaan ojek online dan taksi online. Prosesnya yang mudah dan tidak ribet serta bisa langsung ke tujuan yang diinginkan adalah sebuah keunggulan yang tak pernah dihadirkan oleh angkot. Posisi angkot saat ini bisa dibilang telah mati sebagian, hanya di jurusan tertentu saja angkot masih beroperasi, seperti jalanan protokol yang memang ramai.

Apabila melihat hal demikian, artinya pemerintah kota sama sekali belum memenuhi kebutuhan transportasi umum warganya, alhasil jalanan Malang yang sempit selalu disesaki oleh pemotor dan pengemudi mobil pribadi yang membuat jalan semakin macet dan udara yang kotor. ojek dan taksi online pun tak dapat menampung kebutuhan mobilitas warga kota Malang, masih banyak warga kota yang mengandalkan sepeda motor pribadi, termasuk saya sendiri. 

Seharusnya apabila pemerintah kota memang berkeinginan untuk mewujudkan sebuah transportasi umum yang ideal saya akan menjamin semua warga kota malang akan tertarik menggunakannya termasuk saya sendiri dibandingkan dengan naik kendaraan pribadi. Memang semua itu butuh waktu yang lama dan proses yang tidak mudah, karena harus berhadapan dengan berbagai permasalahan seperti kebiasaan masyarakat hingga para "preman" yang merasa dirugikan dengan kebijakan-kebijakan baru. 

Terlepas dari permasalahan terkait transportasi umum di Malang yang sudah sangat berbelit, saya masih menyimpan sebuah harapan bahwa kota Malang mampu berbenah dan menciptakan sebuah transportasi umum yang ideal bagi masyarakatnya. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun