Mohon tunggu...
Aliasgar Hajiyev
Aliasgar Hajiyev Mohon Tunggu... Psikolog - psikolog

seorang selalu cari jawaban alternatif dan menanyakan pertanyaan yang tidak diekspektasi oleh pihak lain. Hobi: membaca, menulis, meniliti

Selanjutnya

Tutup

Hukum Pilihan

Perdamaian sebagai Hak Asasi Manusia

14 September 2022   17:27 Diperbarui: 14 September 2022   17:34 122 0 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Hukum. Sumber ilustrasi: FREEPIK/Freepik

Ini bukan politik tetapi panggilan warga dunia untuk mendukung perdamaian

 Pernyataan diaspora Azerbaijan mengenai serangan sabotase besar-besaran yang dilakukan oleh Tentara Armenia pada 12 September 2022.

Kami, anggota komunitas Azerbaijan yang tinggal dan beroperasi di Indonesia, menyatakan keprihatinan kami yang mendalam tentang gebrakan lain yang dilakukan oleh pejabat Yerevan terhadap pembicaraan damai antara Azerbaijan dan Armenia. Kami menuntut agar masyarakat internasional meningkatkan tekanan pada Armenia untuk mencegah kebijakan agresifnya.

Kami sampaikan kepada perhatian Anda  bahwa pada akhir jam 12 September 2022, unit-unit angkatan bersenjata Armenia  meranjau darat di daerah-daerah antara posisi unit-unit Tentara Azerbaijan dan di jalan-jalan pasokan, dan bagian-bagian tertentu dari Tentara Azerbaijan. ke arah distrik Dasykasan, Kalbajar, dan Lacin ditembaki dari berbagai jenis senjata, termasuk mortir. Ini mengakibatkan korban di antara personel militer Azerbaijan dan merusak infrastruktur militer.

Dengan menyesal kami memberitahukan Anda bahwa ini bukanlah tanggapan provokatif pertama Armenia terhadap proses perdamaian yang diprakarsai oleh Azerbaijan. Armenia menunda proses penyelesaian dengan berbagai alasan menunjukkan posisi destruktif selama pembicaraan damai yang dilakukan dengan upaya masyarakat internasional, tidak menanggapi Agenda perdamaian, dan tidak menarik angkatan bersenjatanya dari wilayah Azerbaijan yang bertentangan dengan Trilateral Deklarasi dan kesepakatan tercapai, melanjutkan penambangan tanah Azerbaijan, termasuk kota Lachin baru-baru ini, dan mengajukan persyaratan baru mengenai pembukaan komunikasi dan rute transportasi. Fakta-fakta di atas membuktikan sekali lagi bahwa Armenia tidak tertarik dengan proses perdamaian dan siap merusak proses perdamaian.

Dan kami ingin memperingati bahwa sejak akhir perang, ratusan orang telah menjadi korban ranjau darat dan alat peledak lainnya yang ditanam oleh pihak Armenia dan puluhan dari mereka kehilangan nyawa.

Kami, orang-orang Azerbaijan yang di Indonesia, menegaskan kembali bahwa tindakan balasan yang diambil Azerbaijan sebagai tanggapan atas provokasi angkatan bersenjata Armenia adalah tindakan-tindakan lokal yang ditujukan pada sasaran-sasaran militer. Tujuan dari tindakan ini adalah untuk mencegah ancaman terhadap perbatasan negara Azerbaijan, menjamin keselamatan pekerja sipil yang terlibat dalam pekerjaan infrastruktur di wilayah distrik Kalbajar dan Lacin, dan mengakhiri agresi Armenia. Informasi yang disebarkan oleh Armenia tentang dugaan penargetan penduduk sipil, objek, dan infrastruktur oleh Tentara Azerbaijan adalah salah, dan kami sangat percaya bahwa hal  ini adalah disinformasi yang disebarluaskan oleh pihak Armenia.

Kepemimpinan militer dan politik Armenia memikul semua tanggung jawab atas provokasi, konfrontasi, dan kerugian.

Kami, orang-orang Azerbaijan di Indonesia, dengan tegas menyatakan bahwa tindakan yang dilakukan oleh Armenia ini sama sekali tidak sesuai dengan proses normalisasi dan perdamaian. Terlepas dari serangan agresif Armenia, negara Azerbaijan melakukan pekerjaan rekonstruksi dan konstruksi skala besar di wilayah yang dibebaskan. Ini sekali lagi menunjukkan bahwa Armenia menghalangi proses perdamaian dengan segala cara yang mungkin

Kami sekali lagi menyerukan kepada organisasi dan lembaga internasional untuk mengambil langkah-langkah praktis di tingkat internasional untuk mencegah serangan semacam itu, sementara pada saat yang sama mengintensifkan upaya untuk mendesak Armenia agar menghentikan ide-ide pembangkangnya dan memanggil ke perdamaian.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Hukum Selengkapnya
Lihat Hukum Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan