Mohon tunggu...
Ali Muakhir
Ali Muakhir Mohon Tunggu... Penulis, Blogger, Reviewer, dan Influencer (cp: ali.muakhir@gmail.com)

@KreatorBuku CoFounder dan bergiat di Forum Penulis Bacaan Anak, Forum Lingkar Pena, dan Penikmat wisata. Berikut ini media sosial saya: 1). Blog : http://www.alimuakhir.com/ 2). Instagram : https://www.instagram.com/alimuakhir 3). Twitter : https://twitter.com/KreatorBuku 4). Fanpage : https://www.facebook.com/ali.muakhir Salam Hangat

Selanjutnya

Tutup

Wisata Artikel Utama

Terpikat Hijau Toska dan Gua Misterius di Pulau Maratua

3 April 2017   07:55 Diperbarui: 3 April 2017   08:46 733 2 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Terpikat Hijau Toska dan Gua Misterius di Pulau Maratua
Salah satu sudut keindahan Maratua Paradise Resort (Foto Ali)

SETELAH puas seharian menikmati kekayaan alam bawah laut di sekitar Pulau Derawan, pagi-pagi usai sarapan Bang Hasan sudah menjemput kami untuk menikmati keindahan pulau-pulau lain di sekitar Pulau Derawan, salah satunya adalah Pulau Maratua.

Perjalanan naik speedboat dari Pulau Derawan ke Pulau Maratua memerlukan waktu kurang lebih satu jam, buat traveler yang jarang naik speedboat kayak saya perlu persiapan yang cukup.

Selama dalam perjalanan Bang Hasan cerita, dulu waktu masih pakai kapal, perjalanan menuju Pulau Maratua bisa 1.5 – 2 jam tergantung cuaca. Sekarang cukup  1 jam sampai. Bang Hasan juga pesan kalau bisa traveling ke Pulau Maratua atau pulau-pulau sekitar Pulau Derawan jangan bawa anak di bawah 12 tahun.

Dulu pernah ada wisatawan bawa anak yang masih minum susu, mungkin usianya kurang dari 3 tahun. Begitu kembali ke Pulau Derawan badannya panas. Selain karena cuaca di tengah laut yang kadang tak terduga juga karena ketakutan saat naik speedboat.

Ah, untungnya kami berlima; saya, Khairulleon, Evrina, Oka, dan Setpi sudah lebih dari 17 tahun, jadi aman-aman saja menjelajah Pulau Maratua. Walau sejujurnya deg-degan juga.

Bagaimana tidak deg-degan? Speedboat melaju dengan kecepatan tidak kurang dari 40 km/jam, kita duduk di atas speedboat yang jaraknya dari permukaan laut hanya beberapa senti sambil terpontang-panting saat ombak besar. Bayangkan kalau terjadi sesuatu? Di tengah laut, Bro. Makanya perlu guide yang berpengalaman.

Terpikat Hijau Tosca

Setelah menerjang ombak, akhirnya speedboat merapat ke dermaga Maratua Paradise Resort. Sebuah resort dengan air laut hijau tosca bagai pualam. Ya ampun, saya sampai ternganga.

Sudah lama saya mendengar keindahan Maratua Paradise Resort dan baru kali ini benar-benar melihatnya dengan mata kepala sendiri. Sebuah resort cantik di atas pantai jernih.

Gerbang Maratua Paradise Resort adalah sebuah dermaga kayu dengan kursi-kusri di atasnya, dari sana kita bisa melihat pemandangan laut yang amat luas. Kita bisa bersantai menikmati angin laut yang sepoi-sepoi sambil menunggu sunset atau menyapa ikan-ikan yang berenang bebas di bawah dermaga.

Dermaga kayu di depan restoran yang nyaman (Foto Ali)
Dermaga kayu di depan restoran yang nyaman (Foto Ali)
Penyu-Penyu penghuni Pulau Maratua (Foto Ali)
Penyu-Penyu penghuni Pulau Maratua (Foto Ali)
Ada sebuah restoran yang siap melayani pengunjung, kapan pun pengunjung ingin menikmati segelas teh, kopi, camilan atau makan berat. Sebetulnya saya ingin sekali terjun dan bermain bersama ikan-ikan dan kura-kura yang ada di sana, apa daya harus segera meninggalkan resort dan melanjutkan perjalanan berikutnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x