Mohon tunggu...
Ali Muakhir
Ali Muakhir Mohon Tunggu... Penulis, Blogger, Reviewer, dan Influencer (cp: ali.muakhir@gmail.com)

@KreatorBuku CoFounder dan bergiat di Forum Penulis Bacaan Anak, Forum Lingkar Pena, dan Penikmat wisata. Berikut ini media sosial saya: 1). Blog : http://www.alimuakhir.com/ 2). Instagram : https://www.instagram.com/alimuakhir 3). Twitter : https://twitter.com/KreatorBuku 4). Fanpage : https://www.facebook.com/ali.muakhir Salam Hangat

Selanjutnya

Tutup

Wisata Pilihan

Kawah Kamojang Garut Itu Indah dan Unik

18 Januari 2017   15:12 Diperbarui: 18 Januari 2017   15:19 0 0 0 Mohon Tunggu...
Kawah Kamojang Garut Itu Indah dan Unik
Kompasianer dan Blogger Menikmati Uap Kawah (Foto Ali M)

SETELAH puas mengelilingi Geotermal Information Center yang letaknya tidak jauh dari penginapan kawasan Pertamina Kamojang, saya dan teman-teman blogger yang mengikuti Jelajah Kamojang melanjutkan agenda berikutnya, jelajah Obyek Wisata Kawah Kamojang.

Kendaraan melaju pelan meninggalkan parkiran Geotermal Information Center menuju Pembangkit Listrik Tenaga Uap. Jalan yang dilalui meliuk-liuk karena mengikuti kontur lembah.

Sepanjang jalan terlihat pipa-pipa besar untuk mengalirkan uap kawah yang akan diubah menjadi tenaga listrik. Lima belas menit kemudian, kendaraan masuk parkiran kawasan Wisata Kawah yang cukup luas dan bersih. Ada beberapa warung berderet di tepi parkiran yang menyediakan kopi dan camilan buat wisatawan. Begitu pun saat menaiki tangga menuju kawah.

Kawah-Kawah di Kamojang

Begitu tiba di ujung tangga, mata saya terpaku pada pemandangan alam pegunungan yang terlihat indah. Ada halaman cukup luas yang bersih, ada gazebo dan Kawah Manuk.

Kawah Manuk menjadi kawah pertama yang menjadi bagian dari obyek wisata Kawah Kamojang. Kawah berukuran cukup luas yang terhampar di sisi jalan obyek wisata tersebut mengeluarkan uap yang membumbung ke udara.

Kawah berlatar rimbunan semak belukar tersebut diberi nama Kawah Manuk karena dari beberapa lubang yang tertutup kubangan kawah sering terdengar siulan seperti suara manuk. Manuk dalam Bahasa Sunda berarti burung. Sayangnya saat saya ke sana tidak sempat mendengar siulannya.

Kawah Manuk (Foto Ali M)
Kawah Manuk (Foto Ali M)
Tidak jauh dari Kawah Manuk ada kawah yang paling populer di kawasan wisata, yaitu Kawah Kereta Api. Saking populernya, hampir semua wisatawan yang berwisata ke kawah kamojang pasti akan berlama-lama bermain di kawasan Kawah Kereta Api.

Kawah Kereta Api memang sangat unik karena bisa mengeluarkan suara seperti Kereta Api jika tempat keluarnya asap kawah dihubungkan dengan sebuah bambu. Ada seorang penjaga yang siap beratraksi di dalam Kawah Kereta Api.

Sesekali penjaga mengajak wisatawan untuk ikut merasakan keunikan kawah. Baik dengan memasang bambu atau membumbungkan barang-barang seperti plastik atau kain bekas, melalui asap Kawah Kereta Api.

Kawah Kereta Api (Foto Ali M)
Kawah Kereta Api (Foto Ali M)
Setelah puas menikmati Kawah Kereta Api, saya dan para blogger menaiki tangga, melewati jembatan yang di bawahnya aliran sumber air hangat yang dipenuhi uap. Tak jauh dari jembatan ada sebuah pohon cukup besar, tangga, dan jalan menurun yang menjadi penanda Kawah Hujan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2