Mohon tunggu...
Alfira Azzahra
Alfira Azzahra Mohon Tunggu... Instagram : @Alfira_2808

Mahasiswi Pascasarjana Fakultas Ekonomi at Malang City

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Senioritas Tanpa Batas!!

24 September 2020   00:02 Diperbarui: 24 September 2020   00:04 56 8 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Senioritas Tanpa Batas!!
ilustrasi gambar Ospek dari news.okezone.com

Budaya balas dendam perploncoan maba (mahasiswa baru) sulit dihapus. Siapa yang salah? Para seniornya, atau dosen dan pihak campus yang memberi wewenang senior pada maba ini yang salah? Atau mungkin malah menteri pendidikan?

Seharusnya jika ada tindakan tegas dari pemerintah untuk menghapus total budaya ospek ini ada yang merasa dirugikan kah? Bagaimanapun sangat sulit untuk menghapus budaya perploncoan ini yang turun temurun. Jika tidak dipangkas tuntas dari atas, kasus ini akan terus berlanjut setiap tahunnya. Gak bermanfaat juga dilihat dari segi apapun.

Dari pada ospek untuk maba ini sebenarnya masih mendingan karena rata-rata sudah dewasa. Sehingga perploncoan tersebut tidak se ekstrem anak SMP atau SMA yang disebut MOS (Masa Orientasi Siswa). 

Mereka kakak kelas yang disebut senior untuk SMP/SMA lebih sadis biasanya karena memang jelas seniornya bukan dari segi lama tidaknya sekolah di situ saja, melainkan memang usia mereka para senior dan junior yang sesuai rata-rata anak sekolah. 

Sedangkan anak kuliahan usianya bervariasi. Yang kita sebut senior pun terkadang juga jauh di bawah kita usianya karena beberapa ada yang telat ambil kuliah dsb. Sehingga para senior tidak bisa semena-mena pada mereka lagi para maba karena usianya bervariasi.

Usia yang bervariasi tersebut di zaman kuliah terkadang membuat para senior malah kalah dengan yang junior. Kalahnya dalam artian para junior ini merasa lebih dewasa usianya sehingga tidak mau di atur. 

Apa lagi biasanya ada beberapa orang yang mengambil kuliah namun sudah punya jabatan tertentu di suatu perusahaan. Sehingga ego dirinya tinggi kemudian tidak mau mengikuti hal-hal yang berhubungan dengan peraturan. 

Bahkan era covid19 seperti tahun ini yang dialihkan melalui virtual, juga masih ada saja senioritas tanpa batas di kalangan para mahasiswa. Beberapa campus masih aja ada yang memberikan wewenang pada para senior untuk awal aktivitas maba di campus melalui virtual. Seakan tidak ingin melewatkan moment ini, para senior pun beraksi. 

Ospek dilakukan melalui virtual, senior masih memberikan prasyarat memakai aksesoris yang dibutuhkan untuk perploncoan. Sedikit banyak memang tidak terlalu malu karena para maba ini memakainya dan berada di rumah masing-masing era covid19. 

Namun terkadang para senior menyuruh maba tersebut memakainya di luar rumah. Seperti di halaman rumah, atau mungkin di jalan depan rumahnya biar banyak orang melihatnya.

Hal-hal seperti ini masih bisa dilakukan dan tidak tercium oleh media luar karena jauh dari kota yaitu di beberapa titik lokasi pedalaman seperti pedesaan. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN