Mohon tunggu...
Suryana Alfathah
Suryana Alfathah Mohon Tunggu... Freelancer - Santrizen Millenial

Kaum rebahan ras terkuat kedua di bumi

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Kebodohan Adalah Segalanya

9 Agustus 2021   16:24 Diperbarui: 9 Agustus 2021   17:46 325 4 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Kebodohan Adalah Segalanya
Sumber: Dokumentasi Pribadi

Kepandaian adalah kelicikan yang menyamar, 

Kebodohan adalah kebaikan yang bernasib buruk.

-Emha Ainun Nadjib-

Kita sejak kecil sudah di doktrin untuk menjadi orang pandai dan jangan menjadi orang bodoh. Doktrin yang kita terima mengatakan bahwa orang pintar adalah orang yang nilai rapotnya bagus, sedangkan orang bodoh adalah orang yang nilai akademiknya buruk. Persepsi seperti ini masih mengakar dalam kehidupan manusia khususnya di Indonesia. Orang tua masih sering memarahi anaknya jika nilai rapotnya merah, atau ketika anaknya tidak bisa mengafalkan sesuatu. Padahal bodoh atau pintar tak bisa diartikan hanya sebatas nilai. Dua kata sifat itu (bodoh dan pintar) memiliki definisi dan makna yang sangat luas.

Apa itu bodoh?

Bodoh adalah kondisi seseorang yang tidak mengetahui tentang sesuatu. Ya, tidak mengetahui sesuatu, bukan tidak menguasai sesuatu ataupun karena memiliki nilai akademik yang buruk. Dari definisi saja kita bisa memahami apa sebenarnya arti bodoh itu.

Plato, mengatakan bahwa orang bodoh adalah orang yang pandai. Karena orang pandai pasti sebelumnya dia adalah orang yang bodoh. Dia mengakui bahwa awalnya dirinya tidak mengetahui apapun kemudian dia menambah wawasan sehingga dia akhirnya mengetahui. Sedangkan orang yang pandai, menurut Plato justru adalah orang yang bodoh. Karena mereka tidak mengakui bahwa dirinya bodoh malah justru membangga-banggakan akan kepintarannya. Inilah "Kebodohan orang-orang pandai".

Imam Syafi'i, seorang ulama yang terkenal sangat alim, cerdas, hafal Al-Qur'an ketika usia 9 tahun masih mengganggap dirinya bodoh. Beliau pernah berkata, "Ketika bertambah ilmuku, bertambah tahu pula aku akan kebodohanku". Sekelas ulama mazhab yang keilmuannya luar biasa masih menganggap kalau dirinya bodoh ketika beliau mendapati ilmu baru.

 Sedangkan manusia zaman sekarang terkadang merasa gengsi untuk berkata "tidak tahu" sehingga ia akan mencoba menjawab pertanyaan orang lain dengan tanpa ilmu. Sehingga bisa berakibat pemahaman yang salah apalagi jika yang memberi jawaban itu adalah orang terpandang.

Fenomena mencaci dengan sebutan "bodoh", "goblok", dan "idiot" pun sudah menjadi budayanya orang Indonesia. Segitu mudahnya manusia mengucapkan kata itu ketika melihat perilaku konyol dari orang-orang tertentu, kemudian menghina orang lain ketika mendapat hasil/nilai yang lebih buruk darinya.  Perilaku ini sering kita lihat bahkan sejak kecil. Anak SD menghina teman sekelasnya, ketika temannya melakukan kesalahan dalam bermain bersama pun, mereka acapkali mengucapkan kata tersebut. Sungguh kebiasaan yang memilukan.

Orang bodoh, penulis anggap adalah seorang pahlawan. Mengapa? Karena tidak akan ada orang pintar kalau tidak ada orang bodoh. Ini jika kita menggunakan persepsi bahwa di dunia ini ada orang yang bodoh dan ada yang pintar. Sejatinya, tidak ada orang yang bodoh. Setiap orang memiliki kelebihan dalam bidangnya masing-masing. Anggapan pintar itu terjadi karena manusia hanya melihat kelebihan yang "terlihat" saja secara umum. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan