Mohon tunggu...
Alex Palit
Alex Palit Mohon Tunggu... Jurnalis - jurnalis

jurnalis

Selanjutnya

Tutup

Sosbud

Tongkat Bambu Buntet "7" Buat Megawati

29 September 2022   15:23 Diperbarui: 29 September 2022   15:23 223 2 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Sosbud. Sumber ilustrasi: KOMPAS.com/Pesona Indonesia

Lebih dari dua tahun semenjak pagebluk Covid-19, saya tidak mbolang berburu bambu unik. Kangen juga mbolang. Seminggu lalu, saya mbolang, lokasinya gak jauh dari rumah. Mudah-mudahan ketemu bambu unik.  

Begitu tiba di lokasi, di rumpun bambu tersebut, perhatian mata saya tiba-tiba teruju pada dua bambu nekuk. Saya perhatikan secara seksama, kalau dipotong bisa membentuk angka 7. Kebetulan angka 7 adalah angka kesukaan saya. Angka yang mistis.

Sebagai kolektor bambu unik dan pendiri Komunitas Pecinta Bambu Unik Nusantara (KPBUN), saya mengkoleksi aneka ragam bambu unik dengan masing-masing spesifikasi keunikannya, apa itu bambu tumpangsari, dampit, junjung drajat, ruas lilit, rancang kencana, yin yang, patil lele, rajut sukma, rogo sukma, tembus kumbang, jalu maupun pring pethuk (bambu petuk jalu).

Selain memiliki nilai artistik yang terbentuk secara alami, bambu unik juga mengandung pesan alam atau nilai-nilai atau filosofis sebagai ayat-ayat alam semesta, kitab tanpo waton ora tinulis ning iso diwoco. Bahkan ada yang meyakini bambu unik memiliki tuah atau energi positif bawaan alami, penolak energi negatif dari luar.

Di antara sekian banyak spesifikasi bambu unik, salah satu yang saya suka berbentuk angka 7. Karena sarat muatan filosofis. Dalam bahasa Jawa, filosofi angka pitu (7) secara harafiah sering diartikan sebagai PITUtur (nasehat), PITUnjuk (petunjuk), PITUlungan (pertolongan) dari-Nya untuk menggapai sebuah tujuan (7-an).   

Sementara makna filosofis tongkat itu merupakan simbolik dari penuntun atau penyanggah saat menapak.

Setelah dipotong, saya sempat kaget, ternyata bambu buntet, rongga tengahnya tidak berlubang. Kebetulan saya juga punya koleksi bambu yang berbentuk tongkat. Ini satu-satunya yang merupakan bambu buntet. Terbilang langka.

Di kalangan masyarakat ada yang meyakini bahwa bahwa bambu buntet ini memiliki tuah atau energi positif bewaan alami untuk penangkal serangan energi negatif dari luar.  

Dari bambu buntet 7, saya pun jadi ingat dengan Ketum PDI Perjuangan Megawati dalam berbagai kesempatan membawa tongkat. Bahkan saat sejumlah ketua parpol pendukung koalisi pemerintahan Presiden Jokowi bertemu di Istana Kepresidenan, tongkat yang dibawa Megawati sempat menarik perhatian mereka.

Kalau diperhatikan, tongkat tersebut dari bambu cendani. Di mana bambu ini ditanam sebagai tanaman hias. Termasuk jenis bambu cendani ini bisa dibuat sebagai asesoris kerajinan tangan seperti gelang, kalung dengan proses pembakaran, termasuk untuk tongkat. 

Makanya saya agak penasaran apakah tongkat bambu cendani Megawati ini melengkungnya asli dari alam atau sudah kerajinan tangan. Mudah-mudahan asli alami.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan