Mohon tunggu...
Alek Kurniawan
Alek Kurniawan Mohon Tunggu... Blogger

Seorang penulis yang bercita-cita menapakkan kaki di lima benua.

Selanjutnya

Tutup

Gayahidup

4 Cara Aman Memasang Instalasi Pendeteksi Asap di Rumah

12 Oktober 2020   08:03 Diperbarui: 12 Oktober 2020   08:05 31 5 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
4 Cara Aman Memasang Instalasi Pendeteksi Asap di Rumah
Ilustrasi pendeteksi asap di rumah (DOK. iSTOCKPHOTO)

Pendeteksi asap atau smoke alarm memiliki peran yang sangat penting untuk keamanan di setiap rumah. Sebab, fungsinya yang bisa mendeteksi asap menentukan langkah selanjutnya dalam mengatasi kobaran api.

Namun, hal pertama yang harus diperhatikan pemilik rumah saat hendak memasang pendeteksi asap adalah pastikan instalasinya benar. Kegagalan memasang alat ini akan memengaruhi kemampuan bekerja pada tingkat optimal.

Bahkan, sering pula kesalahan instalasi membuat alarm menyala sendiri tanpa adanya kehadiran asap. Tentu hal ini sangat mengganggu, bukan? Untuk mengatasi hal ini, berikut beberapa tips yang bisa kamu coba.

1. Identifikasi lokasi terbaik

Saat akan memasang pendeteksi asap atau alarm kebakaran, lokasi terbaik menentukan segalanya. Menurut laman Schneider Electric, setidaknya satu alarm diperlukan di setiap lantai rumah. Lorong dekat kamar tidur pun disinyalir menjadi tempat yang strategis.

Kemudian, kamu juga bisa menambahkan alarm tambahan di dalam kamar tidur, ruang keluarga, dan ruang tamu untuk peringatan sedini mungkin.

Selain itu, posisikan alarm di tempat yang dapat mendeteksi asap secara efektif dan hindari faktor lingkungan yang dapat menyebabkan alarm berbunyi dengan sendirinya. Hindari memasang alarm kebakaran di area yang terdapat ruang udara mati, seperti dekat dinding, sudut ruangan, atau di antara sekat.

Lokasi lain yang harus dihindari:

  • Daerah yang rentan terhadap serangga atau debu.
  • Area dekat kamar mandi (rawan akan uap air hangat).
  • Lokasi dekat AC atau ventilasi udara (bisa jadi asap tak terdeteksi karena terbawa angin).

2. Pilih sirkuit yang cocok

Hindari pemasangan kabel dekat kipas angin. Pasalnya, saat kipas dihidupkan atau kecepatan kipas berubah, ini dapat memengaruhi gaya gerak listrik (EMF). Alhasil, alarm kebakaran mendapat  gangguan listrik yang dapat memengaruhi alarm. Idealnya, pasang alarm asap di sirkuit terpisah.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x