Mohon tunggu...
Alejandra Steven
Alejandra Steven Mohon Tunggu... Freelancer
Akun Diblokir

Akun ini diblokir karena melanggar Syarat dan Ketentuan Kompasiana.
Untuk informasi lebih lanjut Anda dapat menghubungi kami melalui fitur bantuan.

Berbicara lewat tulisan

Selanjutnya

Tutup

Bisnis

Seperti Apa Disrupsi yang Terjadi dalam Ekonomi Digital Saat Ini?

27 Maret 2020   23:29 Diperbarui: 27 Maret 2020   23:41 53 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Seperti Apa Disrupsi yang Terjadi dalam Ekonomi Digital Saat Ini?
sumber: https://blog.crossknowledge.com/

Era disrupsi menjadi peluang besar bagi pelaku usaha di sektor ekonomi digital saat ini, bagaimana bisa?

Tentu saja, perkembangan teknologi yang semakin pesat menimbulkan beberapa perubahan fundamental yang disebut dengan disrupsi. Tak hanya disrupsi, Indonesia pun menghadapi revolusi industri 4.0 yang semakin membuka jalan bagi para pelaku usaha untuk mengembangkan ekonomi digital di bidangnya masing-masing.

Lalu, seperti apakah disrupsi dalam ekonomi digital yang terjadi saat ini?

Berikut 3 dampak disrupsi ekonomi digital yang terjadi saat ini.

  1. Respon Terhadap Era Disrupsi

Dari beberapa negara berkembang di ASEAN, Indonesia termasuk belum memberikan respon yang bagus dalam menghadapi era disrupsi yang terjadi saat ini. Bahkan di beberapa negara, salah satunya Thailand, yang membentuk Kementerian Ekonomi Digital dari 6 tahun yang lalu.

Hampir 50% penduduk Indonesia sudah mampu mengakses internet, yang mana hampir 90% dari keseluruhan pengguna internet tersebut merupakan pengguna aktif sosial media. Tentu saja ini menjadi peluang yang sangat besar bagi para pelaku usaha untuk mengembangkan berbagai ide kreatif dan inovatif demi menghadirkan solusi-solusi yang dibutuhkan oleh masyarakat modern saat ini.

  1. Jatuh dan Bangkitnya Industri-industri di Tanah Air

Mengapa disrupsi ini menyebabkan jatuh dan bangkitnya industri-industri di Indonesia? Hal ini terjadi karena adanya pergeseran kebiasaan. Menurut Presiden Joko Widodo, disrupsi atau perubahan yang terjadi saat ini merupakan perubahan yang ultranormal serta tidak normal. Dan saat ini, dunia sedang mencari sebuah 'normal' yang baru.

Luar biasanya dari pergeseran ini adalah, industri seakan-akan dirusak dan dipaksa bergeser dari 'normal yang lama' menuju 'disrupted normal' yang akhirnya menjadi 'normal yang baru'. Lalu siapa yang bangkit, dan siapa yang jatuh? 

Industri lama, seperti industri retail misalnya, kini semakin banyak yang berguguran. Tak hanya industri retail, industri otomotif pun semakin menurun karena berkurangnya penggunaan kendaraan pribadi.

Disisi lain, ada banyak jenis bisnis baru yang bermunculan. Era disrupsi ekonomi digital ini membuat para pelaku usaha, terutama para anak muda yang kreatif menciptakan ide-ide kreatif dan inovatif bagi masyarakat. Pelaku usaha digital menawarkan produk dan jasa yang sangat memudahkan konsumen dalam memenuhi keinginan dan kebutuhannya.

Salah satunya adalah hadirnya jasa pesan antar makanan, jasa pijat, jasa bersih-bersih, jasa antar jemput dan jasa lainnya yang bisa dipesan dalam satu aplikasi dan proses transaksinya dilakukan secara online. Dari sini lah 'normal yang baru' itu hadir.

  1. Menyusun Strategi Menghadapi Era Disrupsi

Lantas, bagaimana caranya agar industri lama mampu bertahan bahkan bangkit dari keterpurukannya? Caranya adalah dengan menyusun strategi baru untuk menghadapi era digital.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN