Mohon tunggu...
Ulul Husna
Ulul Husna Mohon Tunggu... Lainnya - Ibu Rumah Tangga yang nyambi menjadi Guru dan cerpenis

Saving the world means saving children's future

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Antara Dinding Kaca Ariani dengan Perempuan Itu

23 Mei 2022   12:41 Diperbarui: 23 Mei 2022   12:43 74 4 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Bagikan ide kreativitasmu dalam bentuk konten di Kompasiana | Sumber gambar: Freepik

Suara bising itu masih terdengar. Ariani rapat menutup kedua telinga. Dipejamkan matanya, meringkuk pada sudut ruangan.

Tetap saja.

Teriakan yang sudah dihafalnya semakin menjadi. Caci dan maki, umpatan bermacam nama binatang, disertai bunyi tapak kasar yang beradu dengan pipi, semakin membuat Ariani merapatkan lutut di dada.

Selalu terjadi saat tengah malam. Ketika Ariani telah hanyut dalam mimpi yang anehnya itu-itu saja. Mimpi yang pasti membuatnya terbangun bersamaan dengan ketukan keras pintu depan.

"Dasar perempuan jalang! Setan tak tahu di untung! Berani kau main di belakangku!"

Ariani bisa membayangkan, suara kasar itu pasti dibarengi dengan jambakan pada rambut panjang yang bersimpuh kesakitan pada lantai keramik berukuran 40 x 40 cm.

"Plak!" tak hanya sekali, bahkan berkali-kali membuat Ariani ikut merasakan panas di pipinya.

"Sudah kubilang, jangan macam-macam! Tapi kamu tak patuh ya," tuduh laki-laki itu sambil sempoyongan, berusaha menopang tubuhnya yang hampir limbung terkena pengaruh si air setan.

"Aku tidak melakukannya, Bang," kilah perempuan itu dengan derai air mata tanpa suara isak.

"Apa?! Tidak melakukan? Kamu anggap aku tuli?!" gertak lelaki itu kasar. Jari bertato itu mencengkeram lengan lemah si perempuan. "Kau pikir aku tak dengar omongan orang sekampung tentang kamu?! Dasar perempuan cabul! Beraninya membawa pria lain ke rumah ini!"

"Tapi aku benar-benar tak pernah, Bang!"

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7
Mohon tunggu...

Lihat Cerpen Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan