Mohon tunggu...
Albar Rahman
Albar Rahman Mohon Tunggu... Mahasiswa - Penulis, peneliti dan Mahasiswa Program Magister Ilmu Agama Islam Universitas Islam Indonesia

Sehari-hari menghabiskan waktu dengan buku-buku ditemani kopi seduhan sendiri. Menikmati akhir pekan dengan liga inggris, mengamati cineas dengan filem yang dikaryakan. Hal lainnya mencintai dunia sastra, filsafat dan beragam topik menarik dari politik hingga ekonomi.

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Selamat Malam Ibu Pertiwi, Maaf Lagi dan Lagi Dikau Bersedih

11 November 2022   22:09 Diperbarui: 11 November 2022   22:19 146
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Hari-hari ini tubuh bangsa lagi terluka 

bukan oleh penjajah yang biadab 

tapi luka itu datang dari dalam tubuh negri sendiri 

hutan ibu saban hari harus terkikis oleh keserakahan elit

maaf sekali lagi ibu jika negri ini diperkosa oleh eksploitasi

Di negri elok jadi tempat bagi perut-perut serakah

MEREKA tidak hanya serakah wahai ibu 

rasa malu mereka tiada lagi dan tampil dipermukaan 

dengan mudahnya mereka melakoni banyak kebohogan 

tampil dipermukaan tanpa rasa malu

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun