Mohon tunggu...
Alam Semesta
Alam Semesta Mohon Tunggu... Instructional Designer

Pengajar Bahasa Inggris dan Bahasa Indonesia di Zhejiang Yuexiu University of Foreign Languages, China. Gemar membaca, menulis, dan makan-makan.

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Cuaca dalam Puisi

14 Juni 2019   19:21 Diperbarui: 14 Juni 2019   19:35 0 2 0 Mohon Tunggu...
Cuaca dalam Puisi
Source: Pexels.com

Minggu ini saya memberikan ujian berbicara bagian terakhir. Ujian berbicara di tempat saya mengajar harus dilakukan dalam tiga tahapan. Pada tahapan pertama, mahasiswa berlatih tanya jawab menggunakan format pertanyaan, "What is the meaning of ...? It means ... dan What does ... stand for for? It stands for ..."

Tahap kedua mahasiswa menggunakan peta untuk menanyakan dan memberikan petunjuk arah. Bagian terakhir merupakan bagian yang paling saya senangi. Mahasiswa mendeklarasikan puisi yang telah mereka tulis.

Tahun ini adalah untuk pertama kalinya saya memberanikan diri untuk menugaskan mahasiswa menulis dan mendeklarasikan puisi. Selama ini, saya selalu berasumsi bahwa menulis puisi merupakan keterampilan berbahasa yang sangat sulit. Saya khawatir mahasiswa akan menemui kesulitan ketika diberi tugas menulis puisi. Kesulitan yang saya bayangkan antara lain menyangkut pilihan kata, pemahaman makna kiasan, dan juga penentuan rima dalam puisi.

Boleh dikatakan tugas dan ujian berpuisi yang saya berikan kali ini lebih merupakan uji coba. Saya mencoba menyederhanakan bentuk puisi yang diwajibkan. Mahasiswa terlebih dahulu saya bimbing untuk mempelajari kosa kata dan idiom berkaitan dengan cuaca. Menggunakan idiom dalam puisi secara tepat menjadi tantangan yang sangat berat bagi mahasiswa. Mahasiswa dan saya berdiskusi berkali-kali untuk dapat menghasilkan puisi yang baik.  

Tantangan tersebut berhasil kami lewati bersama, meskipun dibutuhkan waktu yang sangat panjang. Hampir satu bulan saya mendampingi mahasiswa dari proses menulis sampai dengan dihasilkannya puisi yang bermakna dan terdengar indah ketika dideklarasikan.

Setelah puisi selesai ditulis dan direvisi, mahasiswa kemudian belajar mengucapkan kata-kata pada puisi dengan baik. Proses belajar pengujaran juga tidak mudah. Banyak mahasiswa yang mengalami kendala di dalam praktik awal. Namun, dengan terus diberi motivasi pada akhirnya mereka dapat menampilkan puisi-puisinya pada ujian akhir selama satu minggu ini.

Berikut ini adalah tiga contoh puisi yang ditulis oleh mahasiswa saya: 

Memory 

By Zhang Yi 

I have a lot of good memories about you

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x