Mohon tunggu...
Mudzakkir Abidin
Mudzakkir Abidin Mohon Tunggu... Guru - Seorang guru yang suka menulis

Menulis adalah sumber kebahagiaan. Ia setara dengan seratus cangkir kopi dalam menaikkan dopamine otak. Jika kopi berbahaya jika berlebihan dikonsumsi, namun tidak dengan tulisan, semakin banyak semakin baik buat otak.

Selanjutnya

Tutup

Pendidikan Pilihan

Menangislah Sekarang

11 Agustus 2022   19:28 Diperbarui: 15 Agustus 2022   05:58 195 4 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Kampus Spidi (sekolah Putri Darul Istiqamah) sore hari sekitar jam lima ketika saya masuk dengan bersepeda tadi. Memang kebiasaan saya setiap sore adalah bersepeda keliling areal pesantren, lalu masuk ke kampus Spidi, ke Sarhan Stable untuk melihat orang berkuda. Saya senang melihat orang berkuda.

Namun karena sore tadi agak ramai oleh guru laki-laki dan anak-anak Sekolah Alam Darul Istiqamah ( Sadiq Darul Istiqamah ) yang bermain bola di lapangan, saya pun ikut bermain bersama mereka.

Di sisi luar lapangan, sebagian civitas sudah bersiap untuk pulang ke rumah. Beberapa orang tua anak Sadiq juga terlihat datang menjemput anak mereka.

Di sisi timur lapangan, ada sejumlah santri Spidi,  yang sedang latihan baris berbaris untuk menyambut hari ulang tahun kemerdekaan negara kita. Mereka anggota paskibra yang rela lebih cepat seminggu balik ke kampus saat teman-teman yang lainnya masih berada di rumah menghabiskan masa back home day.

Selepas main bola, saya mengayuh sepeda ke arah selatan kampus, ke Sarhan Stable. Dalam perjalanan, saya melihat beberapa santri baru sedang menangis di gazebo. Saya tahu tangisan mereka sebabnya adalah rindu pada keluarga yang sudah hampir seminggu tak membersamai mereka sejak masuk kampus hari Ahad kemarin.

Tapi sebagai bentuk perhatian, saya turun dari sepeda dan menanyai mereka. Siapa pun dalam kondisi seperti itu pasti suka untuk diperhatikan.

"Rindu, Pak." Jawab seorang santri saat saya tanya mengapa mereka menangis. Ia sesenggukan. Menahan tangis saat berbicara. Teman-temannya mengiyakan dengan anggukan kepala. Mereka nampaknya belum mengenaliku.

Yang pernah saya dengar (koreksi jika salah), psikologinya, orang yang sedang menghadapi rindu adalah dibiarkan menangis jika saja tangisannya tak berlebihan. Obatnya memang seperti itu. Menangis itu bukan berarti tak sabar. Jadi tak perlu dinasihati dengan kata "sabar...sabar..."

"Iya, Nak. Menangis saja. Lepaskan semua. Tapi yakin seminggu dua minggu sudah bisa normal kembali. Kakak kelas kalian juga begitu dulu. Bahkan saya juga pernah nyantri seperti kalian. Juga merasakan hal yang sama." Ujarku kepada mereka meyakinkan mereka.

Meski (katanya) kadar kekuatan pria dengan wanita berbeda dalam menahan rindu, namun tetap tangisan juga berhak dilakukan oleh laki-laki saat rindu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Pendidikan Selengkapnya
Lihat Pendidikan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan