Mohon tunggu...
Faisol
Faisol Mohon Tunggu... Wiraswasta - Lahir di Jember - Jawa Timur, Anak ke 2 dari enam bersaudara.

Instagram : akhmadf_21 Twitter : @akhmadf21

Selanjutnya

Tutup

Bola Pilihan

Tragedi Berdarah Kanjuruhan, Mahfud MD Tegaskan Tidak Ada Bentrok Antar Suporter

2 Oktober 2022   16:55 Diperbarui: 2 Oktober 2022   16:58 1097 14 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Gas Air Mata Melesat setelah Suporter Arema FC Malang turun Lapangan, dan kerusuhan semakin memanas, Sumber : pikiran-rakyat.com

Keluarga besar Persebaya turut berdukacita sedalam-dalamnya atas jatuhnya korban jiwa setelah laga Arema FC vs Persebaya
Alfatihah untuk para korban
Dan semoga keluarga yang ditinggalkan diberikan ketabahan
"Tidak ada satupun pertandingan sepak bola yang sebanding dengan nyawa," demikian dikutip dari laman akun Instagram @persebayaofficial.

Tragedi yang cukup memilukan dalam dunia olahraga khususnya sepakbola ketika sportifitas tidak mampu dijunjung tinggi hingga menyebabkan ratusan nyawa melayang dengan sia-sia.

Peristiwa berdarah di stadion Kanjuruhan usai laga Arema FC Vs Persebaya dimana tuan rumah harus menerima kekalahan dengan skor 2-3, menjadi pemicu terjadinya kerusuhan hingga ratusan nyawa menghilang.

Hilangnya nyawa para suporter sepak bola ini menjadi duka yang mendalam, tidak hanya duka bagi masyarakat Malang dan Jawa timur khususnya, namun hal tersebut menjadi duka yang mendalam bagi bangsa Indonesia.

Dikutip dari laman tempo.co, hasil penelusuran Komnas HAM tercatat sudah ada 153 korban Jiwa akibat kerusuhan di Stadion Kanjuruhan Malang.

Dua polisi tewas dalam insiden tersebut dan ratusan suporter meninggal dunia akibat dari kerusuhan para suporter di Stadion Kanjuruhan Malang, sungguh Malang nian Nasib Para suporter yang harus kehilangan nyawa akibat menonton bola.

Tragedi berdarah di Stadion Kanjuruhan Malang ini tidak hanya menjadi perbincangan secara Nasional, bahkan menjadi perbincangan dunia International, bahkan di negara China video mengenai kerusuhan di kanjuruhan itu menjadi viral di negeri tirai bambu.

Dikutip dari laman kompas.com, "Perlu saya tegaskan bahwa tragedi Kanjuruhan itu bukan bentrok antar suporter Persebaya dengan Arema. Sebab pada pertandingan itu suporter Persebaya tidak boleh ikut menonton. Suporter di lapangan hanya dari pihak Arema," tegas Mahfud dalam keterangannya, Minggu (2/10/2022)

Menurut Mahfud, pihak aparat sudah mengantisipasi melalui koordinasi dan usul-usul teknis di lapangan.

Pihak aparat keamanan sudah meminta kepada panitia untuk menyesuaikan kapasitas Stadion Kanjuruhan yang memiliki kapasitas 38.000 penonton, namun hal tersebut di abaikan, dan saat pertandingan berlangsung, tiket yang sudah tercetak mencapai 42.000.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Bola Selengkapnya
Lihat Bola Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan