Mohon tunggu...
Faisol
Faisol Mohon Tunggu... Wiraswasta - Lahir di Jember - Jawa Timur, Anak ke 2 dari enam bersaudara.

Bergerak Dalam Kesunyian

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Natal dan Kehidupan Bertoleransi, Sebuah Keniscayaan dalam Masyarakat Multikulturalisme

25 Desember 2021   06:48 Diperbarui: 25 Desember 2021   06:59 176 13 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Perayaan Natal dan tumbuh kembangnya Toleransi antar ummat beragama, sebuah keniscayaan dalam kehidupan multikulturalisme | Ilustrasi : kompas.com

"Perayaan Natal tahun 2021 yang jatuh pada Sabtu 25/12/2021, di tengah Pandemi, tidak mengurangi hikmat dan tetap berlangsung di tengah berlangsungnya Pandemi yang masih tersisa di Negeri ini"

Indonesia yang terdiri dari ratusan pulau, adat dan suku budaya, Agama, Ras, dan Bahasa merupakan satu kesatuan yang tak terpisahkan, sehingga negeri kita yang di sebut dengan Nusantara ini merupakan bangsa yang unik dengan penduduk yang sangat beragam, namun masih tetap menjunjung rasa persatuan dan kesatuan.

Masyarakat yang multikultural ini tentu saja harus terus memupuk dan menumbuhkan soliadaritas dan meningkatkan rasa toleransi, sehingga tercipta masyarakat yang sejuk di tengah perbedaan keyakinan yang beragam.

Kita ketahui bersama bahwa Indonesia ini memiliki Enam agama yang di yakini oleh masing-masing pengukutnya, yakni Islam, Kristen Katolik, Kristen Protestan, Hindu, Budha, dan Khonghucu.

Masing-masing agama yang di yakini oleh para pengikutnya ini menjadi sebuah keniscayaan bagi masyarakatnya untuk saling membangun rasa toleransi di tengah berkembangnya adat dan budaya saat ini.

Saat ini ummat kristiani sedang merayakan hari yang sudah sangat di tunggu-tunggu selama satu tahun lamanya, hari Natal merupakan momen untuk saling bertoleransi antar ummat.

Menghormati keyakinan para pemeluk agama Kristiani merupakan sebuah keniscayaan yang harus di hargai dan di junjung keberadaannya, sebab mereka adalah bagian yang tak terpisahkan dan terlindungi di Negeri yang multikultural ini.

Hari Raya Natal dalam Kehidupan Yang Beragam

Ummat Kristiani merayakan Natal pada tahun ini masih dalam situasi dan kondisi pandemi, namun hal tersebut tidak mengurangi hikmat dalam perayaannya.

Perayaan Natal yang dilaksanakan oleh ummat kristiani, sebagai sebuah momentum untuk meningkatkan rasa toleransi dalam keberagaman, karena secara prinsip ummat kristiani merayakan keyakinannya masing-masing, sehingga sangat tidak manusiawi denga gerakan-gerakan radikalisme dengan mengatasnamakan agama.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan