Mohon tunggu...
Faisol
Faisol Mohon Tunggu... Wiraswasta - Lahir di Jember - Jawa Timur, Anak ke 2 dari enam bersaudara.

Bergerak Dalam Kesunyian

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Merayakan Maulid Nabi dengan Cinta dan Sepenuh Hati

19 Oktober 2021   06:38 Diperbarui: 19 Oktober 2021   08:08 131 19 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ummat muslim setiap tahun merayakan maulid nabi yang jatuh pada tanggal 12 Robiul Awwal 1443 |ilustrasi : pikiran-rakyat.com

"Maulid Nabi bagi ummat muslim sudah di kategorikan sebagai perayaan hari besar Islam (PHBI), meski ada ragam cara yang dilakukan sesuai dengan adat dan kebiasaan yang berbeda pada setiap kelompok masyarakat"

Bagi ummat muslim merayakan hari kelahiran sekaligus kematian kanjeng Nabi Muhammad SAW, yang jatuh pada tanggal 12 Robiul Awwal merupakan suatu keyakinan untuk mendapatkan Syafaatnya, sehingga seluruh ummat muslim merayakan dengan membacakan sholawat.

Walaupun tidak bisa dipungkiri masih terjadi debatable mengenai perayaan maulid Nabi ini, karena ada sebagian ummat muslim yang meyebut bahwa perayaan maulid Nabi adalah bid'ah, sebab sesutu yang tidak pernah dilakukan oleh Nabi.

Terlepas dari adanya perselisihan pendapat mengenai perayaan maulid nabi, tetapi jika ummat muslim merayakannya dengan penuh cinta dan sepenuh hati, apa ada yang salah?

Tentu saja hal tersebut tidak ada yang salah, sebab merayakan maulid nabi itu bukanlah perkara yang keluar dari syariat Islam, bahkan merayakan maulid Nabi sebagian ulama memang menganjurkan, karena itu ada perbuatan yang mengandung nilai-nilai kebaikan.

Disamping perbuatan yang mengandung nilai-nilai kebaikan, merayakan maulid nabi merupakan bentuk dan rasa syukur, bahwasanya atas di utusnya Nabi Muhammad SAW sebagai nabi pemungkas dan menjadi Rahmat bagi semesta alam.

Maka dalam merayakan maulid nabi Muhammad SAW harus dengan hati Ikhlas, ketulusan, dan semata-mata mengharap cinta, kasih sayang serta Syafaatnya Nabi Muhammad baik ketika masih hidup didunia maupun dalam kehidupan di akhirat.

Tentu saja merayakan maulid Nabi ini tidak hanya sekedar kebiasaan yang setiap tahun dilaksanakan tanpa ada nilai yang bisa dipetik sebagai hikmah dan pelajaran didalamnya.

Merayakan maulid Nabi sesuai dengan Kemampuan 

Tidak perlu membeli gengsi, sebab setiap individu memiliki kapasitas berbeda untuk merayakan maulid Nabi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan