Mohon tunggu...
Faisol
Faisol Mohon Tunggu... Wiraswasta - Lahir di Jember - Jawa Timur, Anak ke 2 dari enam bersaudara.

Menapaki Jalan Sunyi

Selanjutnya

Tutup

Keamanan Pilihan

Taliban dan Hak-Hak Perempuan, Akankah Janjinya Terpenuhi setelah Berkuasa?

9 September 2021   07:06 Diperbarui: 9 September 2021   08:47 102 9 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Taliban dan Hak-Hak Perempuan, Akankah Janjinya Terpenuhi setelah Berkuasa?
Taliban masih menjadi sorotan dunia International, setelah berhasil menguasai Afganistan | ilustrasi : kompas.com

"Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) masih terus menyoroti Taliban pasca menaklukkan Afganistan, sesuai dengan janjinya tentang penyamarataan mengenai hak-hak perempuan, akankah hal tersebut terwujud untuk memberikan ruang yang sama atas kaum perempuan"

Janji Taliban setelah menaklukkan dan menguasai Afganistan akan memberikan ruang yang sama terhadap kaum perempuan kembali menjadi sorotan dunia, pasalnya kegelisahan para aktivis perempuan dan hajat hidup perempuan di bawah kekuasaan Taliban, masih menuai tanda tanya.

Baru-baru ini Taliban telah mengumumkan nama-nama para pejabat di intern Afganistan di bawah kendali Taliban, namun dalam struktur Jabatan tersebut nama perempuan justru tidak muncul dan terabaikan.

Dilansir dari kompas.com, Alison Davidian telah mengabaik janjinya mengenai hak-hak perempuan, bahkan menurutnya Taliban yang seharusnya menunjukkan pemerintahannya saat ini harus benar-benar menyamaratakan hak-hak perempuan dan membuat pemerintahan yang inklusive dan sejahtera.

"Tetapi setiap hari kami menerima laporan tentang kemunduran hak-hak perempuan," kata Davidian melalui konferensi pers virtual dari New York, AS, pada Rabu (8/9/2021) sebagaimana dilansir AFP.

Dalam konstek ini ada kemunduran Talinan yang tidak sesuai dengan Janjinya, dimana kerangka pemerintahannya yang tidak melibatkan kaum perempuan dan juga menjadikan perempuan merasa tidak aman hidup di bawah kekuasaan Taliban.

Salah satu hal yang terlihat secara nyata diman perempuan yang harus memakai niqob, keluar harus dengan keluarga laki-laki yang masih mahram, bahkan ada sebagian perempuan yang harus di cegat dalam perjalanan ketika hendak akan bekerja.

Pasca Afganistan dikuasai Taliban dan mantan Presiden Ashraf Gani meninggalkan negaranya, ratusan tentara AS pun akhirnya juga di tarik dari Afganistan.

Tidak hanya pasukan AS saja yang harus angkat koper dari Afganistan, sebagian masyarakat dan dan pejabat sebelumnya di masa pemerintahan Ashraf Gani pun banyak yang memilih mencari perlindungan ke negara lain.

Dunia International terus menyoroti akan hak kaum perempuan di Afganistan 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...
Lihat Konten Keamanan Selengkapnya
Lihat Keamanan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan