Mohon tunggu...
Faisol
Faisol Mohon Tunggu... Lahir di Jember - Jawa Timur, Anak ke 2 dari enam bersaudara.

Faisol, lahir di Jember jawa- timur. Pekerjaan Menjadi kuli tinta dan berupaya menerjemahkan ayat-ayat Ilahiah dalam realitas kosmos untuk menjadi serangkaian kalimat yang bisa dipahami, dimengerti dan semoga bisa menjadi inspirasi bagi yang membacanya. Bergerak di Yayasan Raudlotul Muhlisin dalam Bidang Sosial, Keagamaan, Dan Kemanusiaan.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud

Mengenal Tradisi Hari Raya Ketupat

18 Mei 2021   11:55 Diperbarui: 18 Mei 2021   12:37 85 7 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Mengenal Tradisi Hari Raya Ketupat
Ilustrasi : www.famleradio.co.id

Hari raya ketupat merupakan rentetan pasca hari raya idul Fitri. Hari raya Idul Fitri yang dilaksanakan pada 1 Syawal, sementara hari raya ketupat dilaksanakan pada tanggal 8 Syawal pasca idul Fitri. 

Tradisi ini dilaksanakan oleh ummat muslim, terutama masyarakat Jawa, yang setiap tahun dilaksanakan dengan sambang sanak famili sambil mengantarkan ketupat.

"Menurut H.J. de Graaf dalam Malay Annal, ketupat merupakan simbol perayaan Hari Raya Islam pada masa pemerintahan Demak yang dipimpin Raden Patah awal abad ke-15.

Tradisi pelaksanaan hari raya ketupat ini, ada yang mengisahkan bermula dari sunan Kalijaga dan Sultan Demak Raden Fatah. Sehingga pada saat ini pun tradisi tersebut masih berlangsung dengan cara saling mnegantarkan ketupat pada sanak famili dan tetangga.

Ketupat yang terbuag dari anyaman janur yang masih muda, dan berwarna kuning itu, merupaka tradisi yang baik dari para leluhur. Bahkan di waktu kecil dulu, acapkali di takut-takuti, jika tidak bisa membuat ketupat, maka akan segera disunat. Cerita yang tak masuk akal jika di ingat pada masa sekarang, namun Al hamdulillah, akhirnya bisa membuat ketupat dengan berbagai bentuk yang menarik.

Bentuk ketupat yang beraneka ragam setiap tahun di buat dalam keluarga kami, mulai dari ketupat bawang, ketupat masjid, ketupat sango. Ketupat sango ini biasanya ketupat yang biasa di bawa bepergian yang cukup jauh, sehingga bisa menjadi bekal dalam perjalanan, dan tidak mudah basi.

Bagi ummat muslim Jawa, hari raya ketupat ini memang sudah tidak asing lagi, karena hampir setiap tahun dilaksanakan.

Dengan demikian menjadi tradisi yang semestinya di jaga oleh generasi penerusnya, karena hal tersebut merupakan tradisi yang baik. Tradisi untuk mempererat rasa persaudaraan antar sesama ummat, sehingga menjadi kekuatan dan persatuan antar sesama manusia.

 

VIDEO PILIHAN