Mohon tunggu...
Lohmenz Neinjelen
Lohmenz Neinjelen Mohon Tunggu... Buruh - Bola Itu Bundar, Bukan Peang
Akun Diblokir

Akun ini diblokir karena melanggar Syarat dan Ketentuan Kompasiana.
Untuk informasi lebih lanjut Anda dapat menghubungi kami melalui fitur bantuan.

https://gonjreng.com/

Selanjutnya

Tutup

Politik

Kubu Prabowo Sudah Terasa Hambar Saat Ini?

8 Juni 2019   15:42 Diperbarui: 8 Juni 2019   17:06 417 2 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kubu Prabowo Sudah Terasa Hambar Saat Ini?
sumber gambar; detik.com

Kubu Prabowo sudah terasa hambar?

Sebuah pertanyaan yang cukup menarik, sekaligus bisa menimbulkan keheranan di benak sebagian pihak, kemudian pikirannya melayang atau tertuju pada makanan.

Benarkah kubu Prabowo sudah terasa hambar tadi ada hubungannya atau berkaitan dengan makanan? Kamus Besar Bahasa Indonesia online mendefinisikan arti hambar adalah tidak ada rasanya; tawar.

Tentu saja kubu Prabowo sudah terasa hambar tadi tidak ada kaitannya dengan makanan, melainkan politik.

Bermula dari pernyataan politikus Partai Demokrat, Ferdinand Hutahaean terkait hubungan parpolnya dengan kubu 02 yang dikatakannya terganggu, dan Partai Demokrat pun merasa sudah tidak berkoalisi lagi atau menjadi bagian dari parpol Koalisi Adil Makmur yang mengusung pasangan capres Prabowo-Sandi pada Pilpres 2019 lalu.

Disinggungnya pula pernyataan Prabowo yang mengumbar pilihan politik Ani Yudhoyono, dan Partai Demokrat menilai Prabowo telah mengotori suasana duka yang ada, suasana pun tidak nyaman yang menjadi salah satu alasan kubu Prabowo sudah terasa hambar saat ini sehingga Partai Demokrat merasa tidak lagi menjadi bagian di dalamnya.

Tak lama kemudian ada tanggapan dari politikus kubu 02 atas pernyataan politikus Partai Demokrat tadi. 

Menurut Juru Debat BPN Prabowo-Sandi, Sodik Mudjahid sejak awal Partai Demokrat hanya memberikan dukungan setengah hati. Hal ini bisa dilihat dari sikap Partai Demokrat selama masa Pilpres 2019. 

Cukup mengherankan, karena pada masa Pilpres 2019 lalu ada juga politikus kubu 02 yang tetap yakin Partai Demokrat sepenuh hati mendukung Prabowo-Sandi, begitu pun ada pernyataan yang bernada sama dari politikus Partai Demokrat. Publik seolah-olah disajikan sebuah persatuan yang solid, air mata pun bisa jatuh berlinang.

Tapi mengapa sekarang jadi seperti cakar-cakaran? Saling hantam satu dan lainnya? Apa yang telah terjadi? Mengapa bisa begini? Padahal dulunya saling sayang.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN