Mohon tunggu...
Lohmenz Neinjelen
Lohmenz Neinjelen Mohon Tunggu... Bola Itu Bundar, Bukan Peang
Akun Diblokir

Akun ini diblokir karena melanggar Syarat dan Ketentuan Kompasiana.
Untuk informasi lebih lanjut Anda dapat menghubungi kami melalui fitur bantuan.

https://gonjreng.com/

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan

Menteri Pertahanan Memberi Peringatan atau Mengancam?

30 Mei 2019   18:14 Diperbarui: 30 Mei 2019   21:03 0 6 2 Mohon Tunggu...
Menteri Pertahanan Memberi Peringatan atau Mengancam?
sumber gambar: wow.tribunnews.com

Menteri Pertahanan memberi peringatan atau mengancam? 

Pertanyaan ini bisa muncul sehubungan adanya pernyataan Menteri Pertahanan Ryamizard Ryacudu yang merasa sedih atas pemeriksaan sejumlah purnawirawan TNI terkait kasus dugaan makar.

Mantan Danjen Kopassus Mayjen (Purn) Soenarko dan mantan Kepala Staf Kostrad TNI AD Mayjen (Purn) Kivlan Zen telah dinyatakan sebagai tersangka.

Menurut Menteri Pertahanan Ryamizard Ryacudu, sebagai sesama purnawirawan, ia melihatnya tidak baik, kenapa bisa begitu, padahal mereka sudah puluhan tahun mengabdi kepada bangsa dan negara.

Ia pun menegaskan tidak berpihak pada kubu 01 atau 02. Pikirannya selalu positif demi kemajuan bangsa. Menteri Pertahanan Ryamizard Ryacudu mengatakan dirinya akan bersikap tegas saat situasi nasional terganggu, seperti ada ancaman terhadap kedaulatan dan keutuhan negara, ideologi, serta keselamatan bangsa.

"Saya imbau, sebagai Menteri Pertahanan, jangan sampai terpaksa turun. Kalau turun, alat saya TNI, alat pertahanan negara. Jadi kalau saya turun, tidak ada lagi negosiasi. Saya selesaikan sebaik-baiknya," katanya seperti dikutip dari detik.com.

Pernyataan Ryamizard Ryacudu ini sebuah peringatan atau ancaman?

Bagi mereka yang setuju NKRI tetap utuh akan menilai pernyataannya itu wajar saja. Sudah seharusnya begitu, dan bagian dari tugas seorang menteri pertahanan.

Tapi tidak tertutup kemungkinan ada pernyataan dari politikus kubu 02 yang menilainya berlebihan dan sebuah ancaman yang seharusnya tak perlu dikatakan oleh seorang menteri pertahanan.

Ya, begitulah. Selalu saja ada dua sisi atau sudut pandang dari sebuah masalah yang ada. Tak perlu heran, apalagi takjub. Jauh hari sebelum hari H Pilpres 2019 pun sudah sering hal ini terjadi.

Kesimpulan sederhananya? 

Sila simpul sendiri saja, tapi kalau dalam permainan catur lebih dikenal istilah "mengancam". Tidak ada "memperingatkan", apalagi memberi tahu lawan maksud dan tujuan dari langkah yang dijalankan.

Markiper (mari kita perhatikan) Trik dan Problem Catur yang Sederhana di bawah ini:

chess24.com
chess24.com
Ian Nepomniachchi baru saja keluar sebagai juara The FIDE Grand Prix di Moscow setelah mengalahkan Grandmaster Rusia lainnya, Alexander Grischuk. 

Diagram catur di atas diambil dari salah satu partai mereka, dan putih giliran melangkah saat ini.

  • Bd4

chess.com
chess.com
  • Gajah putih mengancam (bukan memperingatkan) Benteng hitam di petak g7.
  • Langkah hitam selanjutnya, Re7?

chess.com
chess.com
  • Blunder, dan putih langsung menghukumnya.
  • QxR!

chess.com
chess.com
  • Setelah hitam QxQ, putih Rd7.
  • Hitam pun menyerah kalah.

Gens Una Sumus.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2