Mohon tunggu...
Nathanegara
Nathanegara Mohon Tunggu... Professional

Nothing

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Ahok dan Serangan "Buzzer" Mafia Migas

24 November 2019   20:09 Diperbarui: 24 November 2019   21:02 1935 14 4 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Ahok dan Serangan "Buzzer" Mafia Migas
Foto: Merdeka.com

Dari beberapa artikel yang sudah penulis posting, terkait pengangkatan Ahok sebagai Komisaris Utama Pertamina, penulis memprediksi serangan terhadap Ahok tidak akan berhenti.

Kartel mafia migas tidak akan tinggal diam, lewat buzzer dari kalangan profesional Ahok akan diserang bertubi-tubi. Perhatikan saja materi argumentasi yang digunakan itu-itu saja.

Buzzer kartel mafia migas bukanlah orang-orang sembarangan, sebagai corong omongan mereka sangat didengar masyarakat. Mereka Memiliki background dari berbagai profesi, ada ekonom, politisi, dan bahkan pengamat.

Kalau dibandingkan buzzer politik, jelas kelas mereka diatas kelas buzzer Jokowi. Kegaduhan soal Ahok, adalah kegaduhan yang sengaja mereka ciptakan, agar situasi politik tidak kondusif.

Persoalannya, siapa saja mereka agak susah diidentifikasi, karena secara kasat mata tidak ada yang menduga kalau mereka sedang melakukan pekerjaan sebagai buzzer.

Tapi kalau melihat intensitas kemunculan mereka dimedia, bisa diduga kuat kalau mereka menyerang Ahok atas kepentingan "pihak ketiga", bukanlah atas kepentingan mereka pribadi.

Kasus-kasus yang mereka angkat untuk men-downgrade Ahok cuma Kasus usang yang sudah berkali-kali diklarifikasi KPK. Seharusnya, kalau memang punya bukti yang kuat, ngapain mereka menciptakan 'noise', cukup bawa buktinya, dan buktikan secara hukum.

Mereka berisik dihadapan media memang karena sebagai buzzer mereka harus bikin bising secara politik. Jadi bukan karena mereka menguasai secara data kasus-kasus Ahok, tapi semata karena tuntutan tugas.

Kalau kasus-kasus yang mereka angkat itu punya kekuatan secara hukum, pastinya Ahok sudah dibui karena kasus tersebut. Tapi nyatanya sampai saat ini Ahok hanya tersandung kasua penistaan agama.

Penulis bukanlah buzzer Ahok, tapi penulis merasa perlu menuliskan hal ini, untuk meng-counter noise yang penulis anggap sudah diluar batas. Hanya untuk membela kartel mafia migas yang sudah merugikan negara, mereka sanggup menjalankan profesi Sebagai buzzer.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN