Mohon tunggu...
Nathanegara
Nathanegara Mohon Tunggu... Professional

Nothing

Selanjutnya

Tutup

Analisis Pilihan

Yusril Vs Rizieq dan Legitimasi Ijtima Ulama

1 Februari 2019   07:41 Diperbarui: 1 Februari 2019   07:54 925 19 11 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Yusril Vs Rizieq dan Legitimasi Ijtima Ulama
Foto : edit by Ajinatha

Kalau dikilas balik kebelakang, perihal Ijtima' GNPF, ketika pemilihan calon wakil Presiden kubu Prabowo, jelas hasil ijtima' ulama itu sudah tidak dipatuhi oleh Prabowo, karena nyatanya memang Prabowo tidak terlalu ambil pusing dengan hasil ijtima' ulama tersebut.

Artinya, satu point Prabowo berani ambil resiko apa terhadap keputusannya, untuk tidak patuh kepada pilihan para Ulama yang tergabung dalam GNPF. Justeru yang pada akhirnya tunduk pada keputusan Prabowo adalah ulama GNPF, yang mengkamuflase keputusannya atas nama ijtima' Ulama II.

Prabowo berani tidak patuh pada hasil ijtima' Ulama, karena dia tahu apa yang dihasil dari ijtima' tersebut tidak memenuhi harapannya, dan dia lebih tahu siapa yang lebih tepat untuk menjadi Cawapresnya. Pilihannya saat itu pada Sandiaga Uno, adalah keputusan yang tepat, dan keputusan itu pulalah yang didukung oleh ijtima' Ulama II, dengan mengakui Sandiaga sebagai Santri.

Satu sisi itu sudah memperlihatkan delegimitasi dari ijtima' Ulama, dan ijtima' Ulama itu tidak ada hasilnya. Dari situasi itu, Yusril sudah melihat potensi ijtima' itu tidak ada nilainya, bahkan kekuatan Habib Riziek pun tidak ada pengaruhnya.

Sekarang, ketika Yusril merasa tidak dianggap keberadaannya oleh koalisi Prabowo, tentunya dia juga harus berhitung tentang nasib partainya PBB kedepan, terutama di Pemilu Legislatif. Kebetulan Yusril dirangkul oleh kubu Jokowi-Ma'ruf, sebagai pengacaranya, tentu saja itu artinya terbuka peluang bagi Yusril dan partainya untuk bergabung dengan kubu Jokowi-Ma'ruf.

Sebatas itu, Yusril tidak salah pilihan, karena dia juga harus mengamankan partainya. Persoalannya, dalam gerbong Partai Yusril ternyata ada anggota FPI, yang ikut menjadi Caleg dengan bendera PBB, sementara afiliasi FPI bukanlah pada Jokowi-Ma'ruf, tapi pada Prabowo-Sandi, yang dianggap hasil ijtima' ulama II.

Anggota FPI berontak, bahkan dedengkot FPI, Riziek Shihab pun mengeluarkan maklumat, agar semua anggota FPI keluar dari PBB, dan tidak menjadi Caleg PBB. Disinilah kisah lucu baru dimulai, seperti tidak mengerti aturan KPU, anggota FPI mau mundur dari pencalonan anggota Legislatif, padahal aturan KPU tidak membolehkan Caleg mundur dari pencalonan.

Akhirnya, anggota FPI cuma bisa melakukan, dan berteriak 'Jangan Pilih Saya," seperti maju kena mundur kena. Yusril secara tegas menyatakan perang dengan Riziek Shihab, dia minta semua anggota FPl segera keluar dari PBB. Bahkan Yusril menantang Riziek untuk membuat Partai sendiri.

Seperti yang dilansir CNN Indonesia, Ketua Umum Partai Bulan Bintang (PBB) Yusril Ihza Mahendra meminta kepada seluruh anggota Front Pembela Islam (FPI) agar mundur sebagai pengurus dan caleg. Perintah itu dilontarkan untuk menanggapi maklumat Rizieq Shihab.

Sebelumnya, Imam FPI Rizieq Shihab memerintahkan seluruh anggota dan simpatisan FPI agar mundur sebagai pengurus dan caleg PBB.

"Saya menjawab tegas, saya minta semua anggota FPI yang menjadi pengurus dan caleg PBB agar keluar meninggalkan PBB," ucap Yusril saat dihubungi CNNIndonesia.com, Kamis (31/1).

Mari kita lihat konsistensi Riziek Shihab, apakah dia berani menerima konsekuensi hukum sesuai aturan KPU, apakah dia benar-benar menarik calegnya dari PBB, atau tetap membiarkan anggotanya tetap di PBB, tapi tidak usah dipilih.

Sumber :

Tanggapi Rizieq, Yusril Usir Anggota FPI dari PBB

 utm_source=facebook&utm_medium=oa&utm_content=cnnindonesia&utm_campaign=cmssocmed

VIDEO PILIHAN