Mohon tunggu...
Aji NajiullahThaib
Aji NajiullahThaib Mohon Tunggu... Pekerja Seni

Hanya seorang kakek yang hobi menulis

Selanjutnya

Tutup

Novel Pilihan

Mata untuk Aini | Filosofi Sayur Lodeh

21 Januari 2020   08:11 Diperbarui: 21 Januari 2020   08:16 203 5 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Mata untuk Aini | Filosofi Sayur Lodeh
Sumber foto: PicsArt/design by Ajinatha

Bimo mengajaku makan disebuah restoran yang tidak terlalu ramai, dia ingin aku bisa mencicipi menu kesukaannya. Kami memilih tempat yang agak paling sudut, agar tidak terlalu terlihat banyak orang. 

Dia pesankan makanan kesukaannya. Sambil menunggu makanan, dia menceritakan banyak hal tentang ilmu Tasawuf, menurutnya memahami Tasawuf itu adalah ilmu untuk mengenal Tuhan.

BAB Sebelumnya

BAB IV. CINTA DAN FILOSOFI SAYUR LODEH

Begitu makanan datang, aku mencium aroma masakan yang sangat aku kenal. Aku pikir makanan kesukaan Bimo adalah masakan yang begitu spesial, ternyata lidah Bimo sangat Indonesia, sama seperti aku.

"Aini, kamu bisa mencium aroma masakan dihadapan kamu"

"Aku sangat kenal aromanya mas, karena aku sering memasaknya"

Aku angkat satu mangkuk makanan yang sudah tersaji dihadapanku, dan aku dekatkan kehidungku, ternyata dugaanku benar. Hanya sayur lodeh, tapi ini menjadi spesial karena selera kami sama.

"Sayur lodeh mas, aku sangat suka"

"Kamu tahu gak filosofinya sayur ini"

"Wah .... aku cuma suka melahapnya saja mas"

"Sambil makan mas akan cerita soal filosofi sayur lodeh"

Bimo selalu punya cara untuk membangkitkan rasa cintaku padanya. Keluasan pengetahuannya tentang berbagai hal, semakin meneguhkan cintaku padanya. Bahkan makanan pun bukan cuma untuk sekedar dimakan, dia pelajari filosofi dibalik makanan tersebut, yang menjadi alasan untuk menyukainya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x