Mohon tunggu...
Ashakara
Ashakara Mohon Tunggu... The taste of arts and write

Kisah cinta umpama sebuah buku. Kau tetap akan membaca selembar demi selembar meskipun telah tahu akhir ceritanya.

Selanjutnya

Tutup

Cerpen

Sepotong Hati Valen untuk Tina

7 Maret 2021   13:28 Diperbarui: 7 Maret 2021   14:07 29 1 0 Mohon Tunggu...

"Kamu ingin aku berikan apa sebagai hadiah Valentine tahun ini, Sayang?" 

Kekasihku bertanya saat kami berdua candle light dinner di restoran mewah. Mungkin kalimatnya berkesan sombong, tapi dia memang benar-benar mampu memberikan apa yang aku inginkan.

"Tidak ada, aku sudah bosan meminta sesuatu sama kamu. Bahkan, yang aku tidak minta pun kami tiba-tiba berikan."

"Ayolah, Sayang, coba pikir-pikir lagi. Gak mungkin seorang wanita tak menginginkan apa apa di hari spesial ini," dia mulai memaksa.

Seringkali begitu, diakui atau tidak hal ini memang membuat aku bosan. Tidak lagi merasa tersanjung saat dia memberikan hadiah. Semua jadi terlampau biasa bagiku.

Benda-benda yang menjadi impian seluruh gadis, bahkan mungkin saja mereka akan melakukan apapun untuk mendapatkannya. 

Kadangkala aku merasa disepelekan, dianggap tak mampu. Dia sendiri tak pernah terlihat senang dengan hadiah-hadiah yang pernah kuberikan. 

Jemariku sempat hampir berdarah karena merajut sebuah sweater untuknya. Siang malam aku kerjakan agar selesai tepat waktu. Sebagai kejutan di Hari Valentine. Bayanganku, dia akan melakukan hal yang sama seperti drama Korea yang aku tonton. Kenyataannya, diaembuatku merasa benar-benar tak dihargai. 

"Masih belum terpikirkan, Sayang?"

Aku sedikit kesal, merasa tertantang dengan senyum dan lirikannya yang mengejek.

"Sudah!" aku menegaskan, "Aku meminta sepotong hatimu, bolehkah?"

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN