Mohon tunggu...
Aisha Iola Larasati
Aisha Iola Larasati Mohon Tunggu... Mahasiswa - Yes it's me

"We all pretend to be heroes on the good side, but what if we're villain on the other?"

Selanjutnya

Tutup

Ekonomi

Back to Nature: Pesona Daun Pisang yang Eco-Friendly

17 Oktober 2021   19:16 Diperbarui: 17 Oktober 2021   19:27 199 3 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
https://www.freepik.com/photos/background Background photo created by jcomp - www.freepik.com

Pisang merupakan tumbuhan yang tak asing lagi bagi warga Indonesia. Tumbuhan ini merupakan tumbuhan daerah tropis, yang mana keseluruhan daerah Indonesia termasuk daerah tropis sehingga tumbuhan ini dapat dengan mudah ditemukan.

 Setidaknya, pada tahun 2020, Indonesia berhasil memproduksi pisang sebanyak 8.182.756 ton, angka ini meningkat sebesar 12,4 persen dari tahun 2019. Selain buahnya, bagian lain dari tumbuhan pisang juga memiliki banyak manfaat, namun sayangnya seringkali bagian-bagian ini termasuk bernilai murah di dalam negeri.

Pada tahun 2020, unggahan seorang warganet mengenai harga daun pisang sempat viral di laman twitter. 

Dalam unggahan tersebut menunjukan bahwa di Jepang, daun pisang pisang dijual pada harga 1980 yen per lembar, bahkan hingga mencapai 5300 yen untuk paket berisi 5 lembar daun pisang. Sedangkan di Indonesia sendiri, harga daun pisang sangatlah murah bahkan kadang kala masyarakat bisa mendapakannya tanpa mengeluarkan uang sepeserpun.

Akan tetapi, pada tahun 2021, tidak terdengar lagi gaungnya tentang ekspor daun pisang ini. 

Padahal, beberapa tahun terakhir ajakan untuk mengurangi sampai plastik dan pembungkus sulit diuraikan lainnya mulai popular, apalagi di negara-negara barat. Mengikuti arus ini, harusnya Indonesia bisa lebih serius untuk mengambil kesempatan dengan memasarkan daun pisang. 

Daun pisang segar (yang masih berwarna hijau) dapat digunakan sebagai pembungkus ramah lingkungan, kemudian apabila sudah selesai digunakan sebagai pembungkus, selanjutnya daun pisang ini dapat digunakan lagi sebagai salah satu bahan untuk kompos.

Selain daun pisang segar, daun pisang kering atau yang kerap kali disebut sebagai klaras, juga memiliki segudang manfaat lainnya. Contohnya adalah klaras ini dapat digunakan sebagai salah satu bahan baku pembuatan tinta spidol yang lebih ramah lingkungan dan juga memiliki potensi sebagai media tanam jamur merang.

Aisha Iola Larasati, Ilmu Ekonomi dan Studi Pembangunan, Universitas Lambung Mangkurat.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Ekonomi Selengkapnya
Lihat Ekonomi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan