Mohon tunggu...
Faridilla Ainun
Faridilla Ainun Mohon Tunggu... Ibu-ibu kerja

Ibu yang suka ngaku Human Resources Generalist dan masih belajar menulis. https://fainun.com/

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Artikel Utama

Ributnya Tim Bubur Layaknya Pendukung Tim Capres

19 Desember 2018   09:03 Diperbarui: 19 Desember 2018   15:22 0 7 2 Mohon Tunggu...
Ributnya Tim Bubur Layaknya Pendukung Tim Capres
kompas/Wawan H Prabowo

Halo semua, sudahkah Anda 'nyabu' hari ini?

Bukan, bukan nyabu yang berarti 'memakai sabu-sabu' alias narkoba itu. Tapi nyabu = nyarapan bubur, alias sarapan bubur.

Bubur, tepatnya bubur ayam, kerap kali menjadi makanan untuk sarapan atau santap pagi. Bahkan, di masa kuliah saya, di depan kos-kosan mangkal tukang bubur ayam. Paling tidak, seminggu sekali saya 'nyabu'.

Bubur kerap kali menjadi teman bagi orang sakit. Pernah menginap di rumah sakit membuat saya mengetahui bahwa bubur polos tanpa topping apapun menjadi makanan yang disediakan pihak rumah sakit. Teksturnya yang lembut tentu membuatnya lebih mudah dicerna. Sehingga, jika mengalami sakit khususnya di area pencernaan, bubur akan diberikan.

Mungkin karena itu, ketika badan tak enak atau meriang, orang kerap kali memilih bubur sebagai makanan pengganti. Setelah makan bubur, secara perlahan, entah itu tersugesti atau memang bubur memiliki kekuatan untuk menyembuhkan, badan terasa lebih baik.

Layaknya Indonesia yang memiliki beragam makanan dari tiap daerah. Karakteristik bubur di daerah satu dan lainnya pun berbeda. Umumnya, bubur terbuat dari beras lalu memiliki topping seperti suwiran ayam, seledri, daun bawang, irisan telur, bawang goreng, dan kuah kuning.

Di Palembang sendiri saya menemukan bubur dengan kuah coklat kehitaman. Warna yang mengingatkan saya akan bubur pedas di Kalimantan Barat. Bubur tak hanya dari beras saja, ada juga bubur mutiara, bubur sumsum, dan sebagainya.

Kali ini saya tak akan membahas urusan aneka bubur. Saya lebih tergelitik pada postingan seorang teman di Facebook saat 13 November lalu.

Konon, hari 13 November 2018 dirayakan sebagai 35 tahun ke-istiqomahan tim bubur tidak diaduk. 13 November menjadi Hari Bubur Gak Diaduk Nasional. facebook.com/boyhamidy

Entah sejak kapan tepatnya, namun yang saya ingat semua saya ketahui dari Twitter bahwa kini terdapat kubu besar dalam menikmati semangkuk bubur. Tim Bubur Diaduk dan Tim Bubur Gak Diaduk.

Namun semangat ini terpaksa ternodai lantaran pernah ada peristiwa yang melibatkan kedua kubu hingga beradu jotos, dan bahkan mereka harus digelandang ke kantor polisi: ribut persoalan bubur harus diaduk atau tidak. Ya, walaupun sebenarnya ini hanya fiksi semata.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x