Mohon tunggu...
AIDEX (Airlangga Indonesia Denali Expedition)
AIDEX (Airlangga Indonesia Denali Expedition) Mohon Tunggu...

AIDEX (Airlangga Indonesia Denali Expedition) Seven Summit Project Mahasiswa Pencinta Alam WANALA Universitas Airlangga Alamat Kantor : Gedung Student Center lantai 1 Kampus C Jl. Mulyorejo Surabaya

Selanjutnya

Tutup

Sosbud

Hari Keempat di Denali Tim Atlet Wanala Capai Kamp Dua

8 Juni 2017   20:47 Diperbarui: 8 Juni 2017   22:27 0 0 0 Mohon Tunggu...
Hari Keempat di Denali Tim Atlet Wanala Capai Kamp Dua
Suasana kamp satu Denali. (Sumber: National Geographic)

Tim Airlangga Indonesia Denali Expedition (AIDeX) Unit KegiatanMahasiswa Pecinta Alam Universitas Airlangga tengah mendaki gunung tertinggi di Amerika utara, Mc. Kinley atau yang dikenal dengan Denali.

Berdasarkan kabar terbaru yang didapat oleh manajer tim atlet AIDeX, Wahyu Nur Wahid, mereka tengah berada di ketinggian 9.350 kaki atau 2.850 mdpl. Kabar perjalanan tersebut didapat melalui satelit global positioning system (GPS) pada Rabu siang (31/5) waktu Indonesia.

Pada hari Selasa waktu bagian Alaska Amerika Serikat, tim melakukan perjalanan menuju kamp dua di ketinggian 11.200 kaki. Namun, ketiga atlet yang beranggotakan Muhammad Faishal Tamimi (mahasiswa Fakultas Vokasi/2011), Mochammad Roby Yahya (mahasiswa Fakultas Perikanan dan Kelautan), dan Yasak (alumnus Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik) didampingi pemandu memutuskan untuk beristirahat di titik Below Kahiltna Pass atau 9.350 kaki.

“Perbedaan ketinggian 1.850 kaki namun suhu mencapai minus 18 derajat Celcius. Kondisi di Denali cerah meskipun malam hari. Alhamdulillah, kondisi tim atlet sehat,” tutur pemandu tim atlet, Sofyan Arief Fesa.

Sebelum melanjutkan perjalanan, sehari sebelumnya waktu setempat, tim melakukan perjalanan dan menimbun bahan logistik (makanan dan bahan bakar) di timbunan salju di kamp satu. Tujuannya, untuk menyimpan makanan dalam keadaan darurat ataupun cadangan makanan ketika sudah turun. Selain itu, penyimpanan logistik juga mengurangi berat bawaan dan proses aklimatisasi tim atlet AIDeX.

Sempat terhambat cuaca

Selama di Alaska, tim atlet AIDeX melakukan berbagai persiapan yang matang. Persiapan tersebut di antaranya melakukan pengecekan barang, kebutuhan logistik, hingga persiapan keberangkatan. Tim atlet berangkat menuju Denali di bandar udara Kahiltna International Airport yang terletak di desa terakhir sebelum Denali, Talkeetna.

Mereka terbang dari ketinggian 7.200 kaki mdpl dengan menggunakan pesawat perintis. Perjalanannya sempat terhambat keadaan alam. Cuaca yang tak bersahabat mengakibatkan pesawat tidak bisa mendarat di gletser sehingga penerbangan harus ditunda keesokan harinya. Sehari setelahnya, Jumat (26/5) waktu Alaska, tim memulai pendakian dari base camp menuju kamp satu.

“Ada pendaki asal Jerman yang masuk kloter pertama. Mereka kembali ke Talkeetna karena masih belum bisa landing sedangkan kami termasuk kloter ketiga dan berhasil mendarat di base camp dengan selamat,” tutur Roby.

Setibanya di base camp, tim mendirikan tenda untuk aklimatisasi selama satu hari sebelum memulai pendakian tanggal 27 Mei. Selama pendakian, tim melalui jalur West Buttres. Rute ini merupakan jalur yang sering dilalui oleh pendaki Denali.

“Tim melakukan perjalanan pukul dua siang menuju kamp 2. Awalnya, cuaca cukup cerah namun tak selang lama kemudian cuaca berubah menjadi angin dan bersalju sehingga jalur yang dilalui cukup berat dengan memakai sepatu salju yang memiliki berat empat kilogram,” tutur Faishal.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2