Mohon tunggu...
Ahmad Sahidin
Ahmad Sahidin Mohon Tunggu... pembaca buku

Mohon doa untuk saya dan keluarga agar sehat lahir batin, dimudahkan dalam urusan rezeki, dan berkah dalam hidup. Jika ada yang ingin bukunya diulas (resensi) silahkan hubungi email: ahmadsahidin12@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Sosbud

Al-Husain dan Tragedi Karbala dalam Naskah dan Budaya Nusantara

26 Agustus 2020   10:04 Diperbarui: 26 Agustus 2020   10:08 228 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Al-Husain dan Tragedi Karbala dalam Naskah dan Budaya Nusantara
hikayat/ahlulbaitindonesia

Saya bersyukur karena pada bulan Muharram ini agak leluasa untuk ikut menyimak pengajian online tentang hari-hari duka cita keluarga Rasulullah Saw.

Tahun lalu biasanya ikut dengar pengajian muharram di masjid. Kini pengajian online pun banyak pilihan. Mulai dari luar negeri dengan bahasa Inggris atau Arab.

Begitu pun dari dalam negeri, pada Facebook dan YouTube muncul live streaming pengajian muharram. Mulai dari siang hari sampai jelang tengah malam. Kalau tidak sempat maka bisa subuh menyimaknya karena rekamannya masih terhidang pada media tersebut.

Meski nuansa kajian muharram bernuansa Islam mazhab Syiah, tetapi buat saya itu menjadi tambahan pengetahuan dan upaya konfirmasi atas setiap informasi yang sampai pada saya tentang Syiah. 

Ternyata tidak seperti yang kaum anti Syiah gemborkan. Saya temukan kaum Muslim sangat kuat kecintaannya kepada Keluarga Nabi Muhammad Saw. 

Apa alasan mereka cinta kepada Keluarga Nabi? Yang saya ketahui dari kajian online mereka bahwa ketaatan pada wasiat Rasulullah Saw untuk pegang teguh pada Kitabullah (Alquran) dan Itrah Ahlulbait (Keluarga Nabi). Riwayat dan hadis tentang ini mashur dan banyak sehingga amat mudah kalau dicari pada google.

Pengajian muharram yang saya ikuti secara online benar-benar menyajikan peristiwa sejarah kehidupan Al-Husain, cucu Rasulullah Saw, sejak kecil sampai syahid di Karbala

Perjalanan Al-Husain dari Makkah menuju Karbala diungkap dengan kutipan dari kitab sejarah. Kalau baca satu saja buku berjudul "Duka Padang Karbala" ditulis Sayyid Ibnu Thawus, maka akan didapatkan uraian perjalanan hidup cucu Rasulullah Saw (Al-Husain) sampai tragedi yang menimpanya pada 10 Muharram 61 Hijriah.

Kesan saya setelah menyimak kajian online dan membaca buku bahwa asyura merupakan peristiwa yang mengerikan dan membuat mata ini sembab hingga menteskan air mata. Sedih. Juga membuat saya heran dengan perilaku penguasa terdahulu. Padahal, mereka itu secara lahiriah beragama Islam.

Ya, sebuah tragedi kemanusiaan yang menimpa keluarga Rasulullah Saw di tengah umat Islam, tahun 61 Hijriah/680 Masehi di Karbala, Iraq. Sebuah gambaran adanya orang yang haus kekuasaan, jabatan, kekayaan, dan bangga dengan popularitas sehingga membuat lupa diri dengan akhirat. Sampai tega membunuh cucu Rasulullah Saw yang seharusnya dijaga dan dimuliakan.

Sejarah mengisahkan tragedi Karbala ini diturunkan secara lisan dari setiap saksi sejarah. Turun temurun. Di antaranya keluarga Al-Husain dan pengikutnya yang dijuluki kaum Muslim Syiah. Dari mereka ini informasi historis Karbala sampai pada para penulis sejarah.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x