Mohon tunggu...
Ahmad Sahidin
Ahmad Sahidin Mohon Tunggu... pembaca buku

Mohon doa untuk saya dan keluarga agar sehat lahir batin, dimudahkan dalam urusan rezeki, dan berkah dalam hidup. Jika ada yang ingin bukunya diulas (resensi) silahkan hubungi email: ahmadsahidin12@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Hobi

Minat Baca dan Pameran Buku

6 Agustus 2019   15:26 Diperbarui: 7 Agustus 2019   10:04 45 1 1 Mohon Tunggu...

Minggu 4 Agustus 2019 siang saya main ke Braga Bandung, lihat pameran buku. Tiba lokasi tampak sepi dari pengunjung. Semakin siang pun tidak ramai. Acara di panggung, kursi duduk tidak banyak diisi orang. Dan buku-buku yang dipajang dari tiap stand/penerbit pun masih buku-buku yang tahun lalu. Itu yang saya lihat saya kunjungan stan demi stan.

Saya senang melihat-lihat saja. Untuk beli buku sekarang ini saya masih mikir dan menimbang. Karena di rumah pun masih ada buku yang belum terbaca. Saya mau beli kalau memang buku tersebut dibutuhkan untuk urusan kerjaan atau untuk menambah wawasan intelektual maupun spiritual. Jika temanya masih sama dengan buku-buku di rumah, ya saya tahan dulu untuk beli buku. 

Ada prioritas untuk keluarga, yaitu memenuhi kebutuhan dasar hidup. Sandang, pangan, dan papan. Juga kebutuhan bensin, gas, listrik, dan membayar air untuk masak. Beli beras dan lauk pauk harian di keluarga. Ini yang saya kira saat ini diprioritaskan. Dan ini harian, mingguan, dan bulanan.

Maklum penghasilan saya hanya didapatkan dari mengajar pendidikan agama di sekolah swasta dengan status honorer. Cukup untuk kebutuhan dasar hidup sambil dibantu dari penghasilan istri yang juga ngajar di taman kanak swasta dan honorer.

Saat keliling stan, ada beberapa buku baru, tapi untuk genre sastra seperti novel dan buku-buku untuk remaja. Buku untuk umum terlihat tema-tema ibadah dan parenting. Ini cukup banyak. 

Sedangkan buku bertema wacana kiri yang seperti Marxisme dan filsafat sosialisme tidak banyak terlihat pajangannya di pameran. Hanya ada buku-buku Tan Malaka di satu stand yang gabung dengan buku-buku Islam dari beberapa penerbit dari Yogyakarta. Saya lihat sepi pengunjungnya. Saya cek untuk buku Tan Malaka seperti Madilog dan Dari Penjara ke Penjara, cetakannya masih yang lama.

Penjual buku-buku bertema ilmu sosial dan budaya hanya jual produk lama, yaitu stan penerbit yayasan dari Jakarta. Dengan judul-judul buku masih lama dan belum ada buku baru. Itu yang saya lihat untuk buku wacana sosial humaniora dan budaya. Tidak ada buku-buku kiri seperti buku yang sempat dirazia oleh segerombolan aktivis di Makassar.

Dari pameran tersebut, setidaknya bisa dilihat bahwa minat buku rendah untuk orang Bandung. Dari tahun ke tahun saya lihat tidak banyak orang yang datang. Penerbit yang ikut serta pun masih jual buku-buku lama. Meski sudah ada diskon besar, tetap sepi pengunjung dan sepi pembeli. Entahlah. Kenapa ya? Setahu saya promosi di medsos cukup gencar di grup facebook dan instagram. Bahkan di beberapa lokasi perempatan jalan di kota Bandung ada spanduk pameran buku. Sudah lumayan gencar dan ada diskon, tetap kurang minat warga Bandung untuk belanja buku. Mungkin kalah dengan medsos.

Setahu saya, saat dulu di penerbit buku ada standar indikator minat buku masyarakat itu dari penjualan. Jika penjualan tidak bagus, atau sebuah buku tidak laku dalam satu tahun maka pada tahun kedua buku itu akan diturunkan harga, bahkan ada yang sampai 70 % diskonnya. 

Kalau banyak buku yang tidak laku, maka penerbitan buku baru akan dihentikan atau diperketat terbitnya. Jika enam bulan tak ada yang terbit, maka editor dan desainer nganggur. Mungkin hanya bagian marketing yang masih jalan. Ke sananya mungkin bisa bubar kalau penerbit tersebut tidak kuat modal. 

Kembali lagi pada inti masalah. Mengapa minat baca kurang dan minat beli buku pun kurang? Mungkin kasih gratis pun tak akan diambil. 

Saya kira keberadaan penerbitan, penjualan, dan pembaca sangat penting dalam geliat literasi masyarakat. *** (ahmad sahidin)

VIDEO PILIHAN