Mohon tunggu...
Ahmad Sahidin
Ahmad Sahidin Mohon Tunggu... pembaca buku

Mohon doa untuk saya dan keluarga agar sehat lahir batin, dimudahkan dalam urusan rezeki, dan berkah dalam hidup. Jika ada yang ingin bukunya diulas (resensi) silahkan hubungi email: ahmadsahidin12@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Humaniora

Berbagi Ulasan Buku "Ketika Nabi di Kota"

17 Januari 2019   19:14 Diperbarui: 17 Januari 2019   19:15 88 0 0 Mohon Tunggu...

"Ketika Nabi di Kota" adalah buku karya dari sejarawan Dr Nizar Abazhah. Seorang guru besar bidang sejarah Islam dan ahli sastra di Akademi Al-Fath Al-Islami, Syiria. Lahir tahun 1946. Selain buku itu, ada dua buku lainnya tentang sejarah Nabi Muhammad Saw (yang sudah terbit di Indonesia) yaitu "Bilik-bilik Cinta Muhammad" dan "Sekolah Cinta Rasulullah".

Buku "Ketika Nabi di Kota" ini diterbitkan Zaman, Jakarta, tahun 2009. Tebalnya 604 halaman. Saya sendiri membacanya sampai tamat sekira dua pekan. Maklum saat di rumah saja bacanya. Maklum kalau sudah berada di tempat aktivitas tidk nyaman membacanya. Karena ini tentang sejarah Nabi sehingga mesti santai dan benar-benar diketahui isinya yang akan menjadi rujukan untuk diri saya sebagai muslim.

Komentar saya bahwa buku ini sangat komplet dari informasi dan enak dibaca. Unsur masyarakat berupa interaksi, peran dan tugas, kebiasaan, sanksi dan aktivitas ibadah pun diceritakan dengan narasi modern. Karena itu, model historiografi yang disajikan adalah dirayah dan pendekatan strukturistik. Hal ini terlihat dari setiap tema-tema meliputi militer, delegasi, tata letak kota, pembagian jabatan, mubaligh, petugas surat, pemukiman, dan lainnya. Personalitas (orang-orang Islam yang di sekitar Nabi) dan peristiwa-peristiwa historis muncul dalam bangunan sejarah yang disusun Nizar Abazhah.

Mungkin karena referensi yang digunakan lebih dominan kitab-kitab hadis dari Ahlussunah dan kitak tarikh klasik, sehingga tokoh-tokoh yang dominan dan sering dimunculkan dalam narasi adalah sosok-sosok yang menjadi panutan Ahlussunah. Di antaranya yang sering muncul dan diceritakan adalah Abu Bakar, Utsman bin Affan, Muawiyah bin Abu Sufyan, Umar bin Khattab, Amr bin Ash, Mughirah bin Syubah, Abu Sufyan bin Harb, dan Kholid bin Walid. Tokoh wanita yang sering diceritakan adalah Aisyah binti Abu Bakar dan Ramlah binti Harits. Mereka inilah yang menghiasi seluruh narasi sejarah dari buku "Ketika Nabi di Kota".  Sayangnya nama Ali bin Abu Thalib dan Fathimah putri Rasulullah Saw kurang diceritakan, baik dari pengutipan maupun peranannya.

Saya kira sejarah Nabi Muhammad Saw tidak hanya diisi oleh mereka yang disebutkan di atas. Sejarah Nabi Muhammad Saw dan kehidupan sehari-harinya merupakan gambaran awal keberadaan umat Islam yang perdana. Dalam sejarah diceritakan bahwa umat Islam ikut haji wada' saja mencapai 120 ribu orang. Jadi, mengapa sejarah yang teramat luas dan banyak diperankan umat Islam hanya direpresentasikan oleh segelintir orang? Tentu ini bagian subjektivitas sejarah dari sang penulisnya.

Hanya sekian yang bisa saya tuliskan. Mohon maaf terlalu banyak informasi di buku tersebut sehingga amat susah untuk diungkapkan. Maklum saya kurang dalam mencerna dan memahami. Barangkali Anda lebih dahsyat dalam mengungkapnya. ***(Ahmad Sahidin)

VIDEO PILIHAN