Mohon tunggu...
AHMAD IHBAL
AHMAD IHBAL Mohon Tunggu... Freelancer - Freelancer

“Penulis profesional adalah amatir yang tidak pernah berhenti.” ~ Richard Bach

Selanjutnya

Tutup

Ekonomi Pilihan

Lima Pandangan tentang Etika Bisnis

7 Desember 2021   13:21 Diperbarui: 7 Desember 2021   13:34 831 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ekonomi. Sumber ilustrasi: PEXELS/Caruizp

Tidak semua orang setuju bahwa etika adalah subjek yang relevan untuk pendidikan atau transaksi bisnis. Beberapa berpendapat bahwa "etika bisnis" adalah sebuah oxymoron, atau kontradiksi dalam istilah.

Pandangan adalah "kepercayaan yang diterima secara tidak kritis oleh anggota kelompok, terutama untuk mendukung praktik dan institusi yang ada atau tradisional. Pandangan mengenai hubungan antara bisnis dan etika tidak mewakili kebenaran tetapi gagasan yang populer dan belum teruji. Manakah, jika ada, dari Pandangan berikut yang telah kita terima sebagai kebenaran yang tidak perlu dipertanyakan lagi?

Pandangan 1: Etika Adalah Urusan Pribadi, Perorangan, Bukan Masalah Publik atau Dapat Diperdebatkan

Pandangan ini menyatakan bahwa etika individu didasarkan pada keyakinan pribadi atau agama, dan bahwa seseorang memutuskan apa yang benar dan salah dalam privasi hati nuraninya. Pandangan ini sebagian didukung oleh Milton Friedman, seorang ekonom terkenal, yang memandang "tanggung jawab sosial," sebagai ekspresi etika bisnis, tidak cocok untuk ditangani oleh para profesional bisnis secara serius atau profesional karena mereka tidak dilengkapi atau dilatih. Untuk melakukannya.

Pandangan 2: Bisnis dan Etika Tidak Bisa Dicampur

Pandangan ini menyatakan bahwa praktik bisnis pada dasarnya amoral (belum tentu immoral) karena bisnis beroperasi di pasar bebas. Pandangan ini juga menegaskan bahwa manajemen didasarkan pada prinsip-prinsip ilmiah, bukan agama atau etika.  Meskipun Pandangan ini mungkin telah berkembang pesat dalam masyarakat AS yang terindustrialisasi sebelumnya dan bahkan selama tahun 1960-an, Pandangan ini telah terkikis selama dua dekade terakhir. Konsekuensi luas dari peretasan komputer pada sistem individu, komersial, dan pemerintah yang mempengaruhi kesejahteraan publik, seperti pencurian identitas di Internet (mencuri nomor Jaminan Sosial orang lain dan menggunakan rekening bank dan kartu kredit mereka), dan suap, produk yang tidak aman, minyak tumpahan, pembuangan racun, polusi udara dan air, dan penggunaan dana publik yang tidak tepat telah berkontribusi pada erosi. Kegilaan internasional dan nasional dengan pemahaman ilmiah murni tentang praktik bisnis AS, khususnya, dan sistem pemasaran bebas nilai, telah dirusak oleh peristiwa ini. Seperti kata pepatah, "sedikit pengalaman dapat menginformasikan banyak teori."

Ahli etika Richard degeorge telah mencatat bahwa keyakinan bahwa bisnis adalah amoral adalah Pandangan karena mengabaikan keterlibatan bisnis kita semua. Bisnis adalah aktivitas manusia, bukan hanya aktivitas ilmiah, dan, dengan demikian, dapat dievaluasi dari perspektif moral. Jika setiap orang dalam bisnis bertindak secara amoral atau tidak bermoral, seperti yang disarankan oleh gagasan ilmiah semu tentang bisnis, bisnis akan runtuh. Karyawan akan secara terbuka mencuri dari majikan; majikan akan sembarangan memecat karyawan sesuka hati; kontraktor akan dengan sombongnya melanggar kewajiban; dan kekacauan akan terjadi. Di Amerika Serikat, bisnis dan masyarakat sering kali memiliki nilai yang sama: individualisme yang kokoh dalam sistem perusahaan bebas, pragmatisme atas abstraksi, kebebasan, dan kemandirian. Ketika praktik bisnis melanggar nilai-nilai Amerika ini, masyarakat dan publik terancam.

Akhirnya, keyakinan bahwa bisnis beroperasi di "pasar bebas" sepenuhnya masih bisa diperdebatkan. Meskipun nilai atau keinginan konsep "pasar bebas" tidak dipertanyakan, praktik perusahaan tertentu di pasar bebas dipertanyakan. Yang dipermasalahkan adalah metode akumulasi yang tidak adil dan penggunaan kekayaan dan kekuasaan yang tidak kompetitif dalam pembentukan monopoli dan oligopoli (yaitu, sejumlah kecil perusahaan mendominasi aturan dan transaksi pasar tertentu). Dominasi AT&T sebelum bubar adalah contoh bagaimana satu konglomerat yang kuat dapat mengendalikan pasar. Microsoft dan Wal-Mart adalah contohnya. Lingkungan pasar A.S. dapat dicirikan paling baik sebagai "ekonomi campuran" berdasarkan mekanisme pasar bebas, tetapi tidak terbatas atau hanya dijelaskan oleh mereka. Perekonomian campuran bergantung pada beberapa kebijakan dan undang-undang pemerintah untuk mengendalikan kekurangan dan ketidaksetaraan. Misalnya, undang-undang perlindungan masih diperlukan, seperti yang mengatur upah minimum, situasi antimonopoli, PHK dari penutupan pabrik, dan contoh eksploitasi tenaga kerja. Dalam ekonomi campuran seperti itu di mana ketidakadilan berkembang, etika adalah topik yang hidup.

Pandangan 3: Etika dalam Bisnis Itu Relatif

Dalam Pandangan ini, tidak ada cara yang benar atau salah untuk percaya atau bertindak. Benar dan salah ada di mata yang melihatnya.

Klaim bahwa etika tidak hanya didasarkan pada kemutlakan memiliki beberapa kebenaran di dalamnya. Namun, untuk menyatakan bahwa semua etika adalah relatif bertentangan dengan pengalaman sehari-hari. Misalnya, pandangan bahwa karena seseorang atau masyarakat percaya bahwa sesuatu itu benar membuatnya benar adalah problematis ketika diperiksa. Banyak masyarakat percaya dan mempraktekkan perbudakan; namun, dalam pengalaman individu kontemporer, perbudakan secara moral salah. Ketika individu dan perusahaan melakukan bisnis dalam masyarakat yang mempromosikan perbudakan, apakah itu berarti bahwa individu dan perusahaan juga harus memaafkan dan mempraktikkan perbudakan? Logika relativisme sederhana menjadi rumit jika dilihat dalam pengalaman sehari-hari. Pertanyaan yang dapat diajukan mengenai Pandangan ini adalah: Relatif terhadap siapa atau apa? Dan mengapa? Logika etika ini, yang menjawab pertanyaan itu dengan pepatah "Relatif terhadap saya, diri saya, dan minat saya", tidak mempromosikan komunitas. Juga, jika relativisme etis dibawa ke ekstrem logisnya, tidak ada yang bisa tidak setuju dengan siapa pun tentang masalah moral karena nilai setiap orang akan benar untuknya. Pada akhirnya, logika ini akan menyatakan bahwa tidak ada benar atau salah yang terlepas dari prinsip individu atau masyarakat. Bagaimana interaksi dapat diselesaikan jika relativisme etis dilakukan hingga batasnya?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ekonomi Selengkapnya
Lihat Ekonomi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan