Mohon tunggu...
Ahmad Rusdiana
Ahmad Rusdiana Mohon Tunggu... Penulis - Praktisi Pendidikan, Peneliti, Pengabdian Kepada Masyarakat-Pendiri Pembina Yayasan Pendidikan Al-Misbah Cipadung Bandung- Pendiri Pembina Yayasan Tresna Bhakti Cinyasag-Panawangan-Ciamis Jawa Barat
Akun Diblokir

Akun ini diblokir karena melanggar Syarat dan Ketentuan Kompasiana.
Untuk informasi lebih lanjut Anda dapat menghubungi kami melalui fitur bantuan.

Membaca dan Menulis Dengan Moto Belajar dan Mengabdi

Selanjutnya

Tutup

Pendidikan Pilihan

Mengambil Pelajaran dari Politik Progresif Budi Utomo: Inspirasi untuk Membangun Politik Pendidikan Menuju Indonesia Emas 2045

21 Mei 2024   03:30 Diperbarui: 21 Mei 2024   03:48 88
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Sumber Media Indonesia, tersedia di mediaindonesia.com

Mengambil Pelajaran dari Politik Progresif Budi Utomo: Inspirasi untuk Membangun Politik Pendidikan Menuju Indonesia Emas 2045

Oleh: Ahmad Rusdiana

Budi Utomo, organisasi pemuda pertama di Indonesia yang didirikan pada 20 Mei 1908, memainkan peran penting dalam sejarah pergerakan nasional Indonesia. Ketika Perang Dunia I pecah pada tahun 1914, Budi Utomo mulai terlibat lebih dalam dalam kancah politik. 

Melalui serangkaian kegiatan politik yang progresif, Budi Utomo tidak hanya berusaha melindungi kepentingan bangsa dari ancaman luar, tetapi juga mempersiapkan landasan bagi keterlibatan aktif dalam pemerintahan kolonial. Kegiatan politik ini bisa menjadi inspirasi bagi upaya membangun talenta muda menuju Indonesia Emas 2045, terutama dalam bidang politik pendidikan. Diantaranya:

Pertama: Melancarkan isu politik, bahwa mempertahankan diri lebih penting dari serangan bangsa lain; Budi Utomo menekankan pentingnya pertahanan nasional sebagai prioritas. Dalam konteks politik pendidikan saat ini, ini mengajarkan kita tentang pentingnya pendidikan bela negara dan kesadaran akan keamanan nasional. 

Dengan demikian, generasi muda dapat dibekali dengan pemahaman tentang pentingnya menjaga kedaulatan dan keamanan negara, yang merupakan fondasi untuk membangun masa depan bangsa.

Kedua: Mendukung gagasan wajib militer bagi bangsa Indonesia; Dukungan Budi Utomo terhadap wajib militer menekankan pentingnya disiplin, keberanian, dan rasa tanggung jawab di kalangan pemuda.

Dalam upaya membangun talenta muda untuk Indonesia Emas 2045, prinsip ini dapat diadaptasi melalui pendidikan karakter yang kuat. Pendidikan yang menekankan disiplin, kerja keras, dan tanggung jawab sosial akan mencetak generasi yang siap berkontribusi secara maksimal dalam berbagai bidang, termasuk politik dan pemerintahan.

Ketiga: Mengirim Komite Indie Weerbar ke Belanda guna memperkuat pertahanan Hindia; Langkah ini menunjukkan pentingnya diplomasi dan hubungan internasional. 

Untuk membangun talenta muda yang kompetitif secara global, pendidikan saat ini harus menekankan pentingnya memahami dinamika internasional dan keterampilan diplomasi. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Pendidikan Selengkapnya
Lihat Pendidikan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun