Mohon tunggu...
AGUS WAHYUDI
AGUS WAHYUDI Mohon Tunggu... Jurnalis - setiap orang pasti punya kisah mengagumkan

Jurnalis l Nomine Best in Citizen Journalism Kompasiana Award 2022

Selanjutnya

Tutup

Surabaya Artikel Utama

5 PR Penting di Kota Lama Surabaya

20 Juni 2024   11:08 Diperbarui: 9 Juli 2024   14:01 579
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Jalan Rajawali Saat Revitalisasi | KOMPAS/BAHANA PATRIA GUPTA

Surabaya segera punya destinasi wisata baru. Namanya, Kota Lama Surabaya Zona Eropa. Pemerintah Kota Surabaya menjadwalkan me-launching ikon baru tersebut pada 23 Juni 2024. Berbarengan dengan event Green Force Run 2024.

Sejatinya, yang agak luput dari perhatian publik, Kota Lama Surabaya terbagi empat zona, yakni zona Eropa, Pecinan, Arab, dan Melayu.

Keempat zona tersebut sejarahnya menjadi pusat perekonomian. Semacam central business districk (CBD). Banyak toko didirikan kaum Tionghoa dan saudagar dari Arab.

Zona Arab di Jalan KH Mas Mansur lebih dulu direvitalisasi. Zona tersebut meliputi Jalan KH Mas Mansur, Masjid Ampel dan sekitarnya. Dijadikan kawasan wisata religi. Yang terakhir diresmikan Serambi Ampel, sebuah sentra wisata kuliner.
   
Berikutnya, zona Tionghoa yang ditandai dengan dilaunchingnya Kya-Kya Reborn pada 10 September 2022. Selain berhias ornamen khas Tionghoa, Kya-Kya Reborn juga diisi dengan sentra kuliner.

Kenapa disebut Kya-Kya Reborn? Karena sebelumnya Kya-Kya pernah ada, 19 tahun yang lalu. Tepatnya diresmikan pada 31 Mei 2003. Saat itu, wali kota Surabaya dijabat Bambang Dwi Hartono.

Kya-Kya Kembang Jepun tak bertahan lama. Lamat-lamat mati suri dan ujungnya tak beroperasi lagi.  

Sama seperti saat ini, Kya-Kya Reborn juga tidak kelewat kurang berkembang, bahkan cenderung layu. Banyak pelaku usaha gulung tikar alias tutup.

Zona Melayu, yakni di Jalan Panggung dan sekitarnya, juga sudah direvitalisasi. Di sana sudah dilakukan pengecatan bangunan, perbaikan jalan, serta memasang penambahan lampu hias sebagai penerangan jalan pada malam hari.

Pengecatan gedung di Jalan Panggung sempat ditentang para pegiat sejarah. Mereka menganggap usaha Pemkot Surabaya untuk menghidupkan kembali kawasan tersebut tidak dilandasi pemikiran yang matang.

Gedung Coklat yang berdiri kokoh di kawasan Kota Lama Surabaya. | Foto: Diskominfo Surabaya
Gedung Coklat yang berdiri kokoh di kawasan Kota Lama Surabaya. | Foto: Diskominfo Surabaya

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Surabaya Selengkapnya
Lihat Surabaya Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun