Mohon tunggu...
Agustinus Triana
Agustinus Triana Mohon Tunggu... Tinggal di Lampung

Menulis agar ada jejak

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan

Padamnya Listrik sampai Kabut Asap: Antara Saya, Jokowi, dan Fadli Zon

8 Agustus 2019   16:12 Diperbarui: 11 Agustus 2019   22:22 97 1 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Padamnya Listrik sampai Kabut Asap: Antara Saya, Jokowi, dan Fadli Zon
brilio.net; Meme Listrik Padam

Akhir-akhir ini kita diajarkan untuk mudah menyalahkan. Menyalahkan orang, kelompok atau lembaga tertentu. Kita diajarkan untuk mudah menyalahkan oleh televisi ataupun media sosial. Kita juga diajarkan untuk mudah menyalahkan oleh para pemimpin kita.

Sebenarnya mengatakan seseorang, kelompok atau lembaga itu bersalah atas suatu hal adalah sesuatu yang lumrah, asal dasarnya jelas. Dengan demikian kita akan gampang mengejar tanggung jawab orang, kelompok atau lembaga yang berbuat salah tersebut.

Masalah yang menimpa kita sehari-hari berasal dari sebuah kesalahan, baik sengaja atau tidak. Seperti yang saya sebutkan, mencari siapa yang salah atas sebuah masalah dimaksudkan untuk mengejar siapa yang harus bertanggung jawab menebus dan memperbaiki kesalahan tersebut. 

Namun akan membuat kita susah, jika kita tidak tahu siapa yang salah atas masalah yang menimpa kita. Didorong oleh kesusahan tadi dan kebiasaan kita untuk menyalahkan, maka kita bisa asal menyalahkan seseorang, kelompok atau lembaga. Bahkan kerancuan dalam menyalahkan bisa saja kita lakukan, karena tidak sadar kalau kita sendiri adalah bagian dari kesalahan tersebut.

Masalah kabut asap yang menimpa Provinsi Riau, Jambi, Sumatera Selatan, Kalimantan Barat, Kalimantan Tengah, dan Kalimantan Selatan akibat kebakaran hutan dan lahan telah membuat anak-anak susah. Mereka jadi mudah terserang penyakit saluran pernafasan. Aktivitas sekolah dan bermain juga terganggu. Kabut asap sudah merenggut hak anak-anak kita untuk bisa hidup sehat, bermain dan menikmati pendidikan.

Masalah ini juga menyebabkan masyarakat sulit beraktivitas sehari-hari. Usaha mereka jadi terganggu. Selain ancaman penyakit saluran pernafasan, ancaman kecelakaan akibat terganggunya jarak pandang juga harus masyarakat hadapi. Selain menimbulkan susah pada anak-anak dan orang dewasa, ternyata kabut asap juga menimbulkan susah para kapolda dan pangdam.

Meski tidak ada pengumuman resmi dari pemerintah, masalah kabut asap akibat karhutla sebenarnya tidak hanya menjadi milik masyarakat Riau, Jambi, Sumatera Selatan, Kalimantan Barat, Kalimantan Tengah, dan Kalimantan Selatan saja, tapi sudah menjadi bencana semua masyarakat Indonesia. Pernyataan malu rakyat Indonesia pada negara Singapura dan Malaysia sudah diwakilkan oleh Presiden.

Kabut asap sudah menyebabkan hidup kita susah. Hidup kita jadi lebih susah lagi karena kita tidak tahu siapa yang harus disalahkan dan bertanggung jawab. Siapa orang per orang yang membakar lahan? Perusahaan mana yang sudah membakar hutan untuk meluaskan modalnya?

Mungkin karena susah dicari siapa yang salah maka Jokowi meminta kapolda dan pangdam yang harus bertanggung jawab terhadap munculnya kabut asap.

Ke soal padamnya listrik.

Black out yang dialami sebagian wilayah DKI, Banten dan Jawa Barat kemarin bisa jadi contoh lain soal salah menyalahkan. Banyak orang yang susah dan merugi akibat pemadaman listrik ini. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x