Mohon tunggu...
Agus Tomaros
Agus Tomaros Mohon Tunggu... Guru - Teacher

Historia Magistra Vitae

Selanjutnya

Tutup

Politik Artikel Utama

Rusia-Ukraina hingga G-20: Terjebak Amerika atau Politik Bebas Aktif?

12 November 2022   04:50 Diperbarui: 14 November 2022   00:45 932
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi KTT G20. (Dok. Shutterstock/AlexLMX via kompas.com)

Nama Indonesia pernah disebut-sebut dalam konflik Rusia-Ukraina terkait sikap pemerintah Indonesia terhadap konflik yang terjadi. 

Indonesia memang mengalami tekanan psikologis yang sangat berat terkait konflik Rusia-Ukraina sebab kedua negara yang sedang berkonflik memiliki harapan masing-masing kepada Indonesia. 

Harapan ini direspon oleh Indonesia dengan mengirimkan pesan agar serangan segera dihentikan. Pesan Presiden Jokowi ini tentu sebuah langkah diplomatis yang tidak dapat ditanggapi sebagai dukungan kepada salah satu pihak yang bertikai, tetapi dukungan terhadap kemanusiaan.

Prof. Hikmahanto: Indonesia Terjebak Amerika

Dalam perkembangannya, sikap pemerintah Indonesia dianggap terlalu "dalam" menyikapi konflik Rusia-Ukraina. Sikap Indonesia yang dimaksud adalah mendukung resolusi PBB bersama 141 negara yang intinya menyayangkan agresi Rusia ke Ukraina. 

Sikap Indonesia sama dengan beberapa negara di Asia Tenggara yaitu Malaysia, Myanmar, Kamboja, Singapura, Filipina, Thailand dan Timor Leste. Adapun Vietnam memilih abstain bersama 34 negara lainnya.

Banyak pihak mempertanyakan mengapa Indonesia tidak abstain sebagaimana sikap puluhan negara lain, apalagi Indonesia hingga kini masih memegang teguh politik luar negeri bebas aktif. 

Prof. Hikmahanto dan Presiden Jokowi. Sumber: Koran Satu
Prof. Hikmahanto dan Presiden Jokowi. Sumber: Koran Satu

Sikap pemerintah Indonesia ini dikritisi oleh Guru Besar Hukum Internasional UI, Prof. Hikmahanto Juwana sebagaimana disampaikan dalam salah satu sesi wawancara AKIM TvOne.

Terkait sikap Indonesia ini, Prof. Hikmahanto menyatakan bahwa pemerintah AS melalui Wakil Menteri Luar Negeri memberikan selamat dan terima kasih kepada Menteri Luar Negeri kita. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Politik Selengkapnya
Lihat Politik Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun