Mohon tunggu...
Agus Tomaros
Agus Tomaros Mohon Tunggu... Teacher

Alumni Universitas Negeri Makassar. Humas Asosiasi Guru Sejarah Indonesia (AGSI) Sulawesi Selatan.

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan Pilihan

Konsep Trisila dan Ekasila dalam Perspektif Sejarah

1 Juli 2020   12:17 Diperbarui: 1 Juli 2020   14:03 3319 3 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Konsep Trisila dan Ekasila dalam Perspektif Sejarah
Bung Karno Saat Menyampaikan Rumusan Dasar Negara. Sumber Foto: www.batasnegeri.com

Saat sebagian besar masyarakat Indonesia masih “dihantui” oleh COVID-19 dan dampak ikutannya, sebagian mereka harus membagi perhatiannya. Mereka yang “melek” politik dan pemerintahan merasa terganggu dengan wacana Rancangan Undang-Undang (RUU) Haluan Ideologi Pancasila (HIP). Kalimat yang akrab di telinga adalah memeras Pancasila menjadi Tri Sila atau Eka Sila. Luapan kekecewaan terhadap rencana ini sudah sampai kepada unjuk rasa yang tentu saja kontraproduktif dengan protokol kesehatan untuk memutus mata rantai COVID-19. Sebut saja salah satunya aksi ribuan orang di depan Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta yang menyatakan penolakan terhadap RUU HIP. Walaupun sebenarnya jika kita mau mengamati isi RUU HIP yang telah tersebar melalui dunia maya, kita tidak menemukan satu pun pasal yang menyebutkan secara tekstual bahwa Pancasila digantikan dengan Trisila atau Ekasila. 

Dikutip dari Kompas.com (25 Juni 2020) dituliskan bahwa banyak pihak menyoroti adanya konsep Trisila dan Ekasila dalam salah satu pasal pada RUU HIP. Kedua konsep tersebut termaktub dalam Bab II Pasal 7 yang berbunyi:

(1) Ciri pokok Pancasila adalah keadilan dan kesejahteraan sosial dengan semangat kekeluargaan yang merupakan perpaduan prinsip ketuhanan, kemanusiaan, kesatuan, kerakyatan/demokrasi politik dan ekonomi dalam satu kesatuan.

(2) Ciri pokok Pancasila berupa trisila, yaitu: sosio-nasionalisme, sosio-demokrasi, serta ketuhanan yang berkebudayaan.

(3) Trisila sebagaimana dimaksud pada ayat (2) terkristalisasi dalam ekasila, yaitu gotong-royong.

Lalu bagaimana tinjauan historis terhadap konsep Trisila dan Ekasila?

Membahas konsep dasar negara, kita harus mundur ke tahun 1932.  Mengapa tidak mundur ke tanggal 1 Juni 1945, saat Bung Karno membacakan konsep dasar negara? Itu karena Pancasila sebagai dasar negara, menurut sejarawan Anhar Gonggong—mengutip salah satu sesi webinar  Asosiasi Guru Sejarah Indonesia (AGSI)—telah dituliskan oleh Bung Karno pada tahun 1932 dalam buku Di Bawah Bendera Revolusi.

Jadi konsep Pancasila sebagai dasar negara bukan tiba-tiba lahir di benak Bung Karno saat diminta berpidato di siding BPUPKI. Anggota BPUPKI juga tidak “ujub-ujub” menerima usulan Bung Karno. Itu karena selain konsep dasar negara dari Bung Karno adapula konsep dari dua pakar hukum yakni Mr. Muhammad Yamin dan Mr. Supomo. BPUPKI kemudian bersepakat untuk membentuk Panitia Sembilan yang setelah bersidang hampir sebulan barulah menemukan kesimpulan akhir tentang dasar negara Indonesia Merdeka.

Prof. Anhar menambahkan bahwa saat Bung Karno berpidato beliau berkata bahwa jika Anda tidak suka dengan nama Pancasila, saya bisa memerasnya menjadi Trisila atau Ekasila (Trisila isinya adalah sosio-nasionalisme, sosio-demokratis, dan ke-Tuhanan. Jika Ekasila berisi gotong-royong). Sejarawan Anhar Gonggong kemudian menekankan bahwa saat itu BPUPKI tidak pernah membahas Trisila atau Ekasila yang sempat dilontarkan oleh Bung Karno.

Dua konseptor dasar negara kita yang merupakan pakar hukum yaitu Mr. Muhammad Yamin dan Mr. Supomo juga menawarkan dasar negara yang terdiri dari lima dasar (hanya saja mereka tidak menamakan Pancasila).

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN