Mohon tunggu...
Agustinus Wahyono
Agustinus Wahyono Mohon Tunggu... Penganggur

Warga Balikpapan, Kaltim sejak 2009; asalnya Kampung Sri Pemandang Atas, Sungailiat, Bangka, Babel, dan pernah belasan tahun tinggal di Yogyakarta (Pengok/Langensari, dan Babarsari). Buku tunggalnya, salah satunya adalah "Belum Banyak Berbuat Apa untuk Indonesia" (2018) yang berisi artikel non-fiksi dan berstempel "Artikel Utama" di Kompasiana. Posel : agustinuswahyono@yahoo.com

Selanjutnya

Tutup

Hobi Pilihan

Tadinya Mau Menulis Anu

3 Oktober 2019   02:54 Diperbarui: 3 Oktober 2019   03:59 56 4 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Tadinya Mau Menulis Anu
KPK dan Rambo The Last Blood (Dokpri)

Tadi saya mau menulis tentang Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-undang (Perppu) untuk membatalkkan Undang-Undang Komisi Pemberantasan Korupsi (UU KPK), Yasonna Laoly, dan sekitarnya. Soalnya, wacana tentang penerbitan perppu itu sudah disampaikan pada Kamis, 26/9.

Sudah satu minggu, kok belum diterbitkan juga, ya?

Akan tetapi, saya berpikir. Untuk apa, sih. Kritis atau mau mengkritik. Sukanya kok mengkritik saja. Usil amat, sih.

Ya, sudah, saya urungkan daripada "anu". Saya mencari gagasan lainnya.

Terus, saya membuka berita-berita daring (online). Siapa tahu, ada gagasan yang tersaji di sana. Biasanya, sih, saya bisa dengan mudah menemukan gagasan di sana.

Ya, ada. Tentang perebutan kursi Ketua Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) periode 2019-2024. Mungkin seru, ya, setelah Puan Maharani dari Partai Demokrasi Indonesia-Perjuangan (PDIP) menjadi Ketua Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) pada Selasa, 1/10?

Akan tetapi, saya berpikir lagi. Saya ini siapa, ya, kok malah kepo, seakan-akan mengerti banget tentang situasi politik kursi-kursian itu.

Saya malah malu sendiri. Saya batalkan saja, meski belum saya hapus dari simpanan data. Mungkin nanti saja menghapusnya.

Supaya tidak membuang waktu dengan beberapa kali membatalkan penulisan, saya menyiasatinya dengan membuat tiga ilustrasi untuk calon buku saya. Biasalah, saya tidak mampu membayar jasa ilustrator yang amatiran, apalagi profesional.

KPK si Rambo-nya Indonesia (Dokpri)
KPK si Rambo-nya Indonesia (Dokpri)
Melemahkan KPK (Dokpri)
Melemahkan KPK (Dokpri)
Terus terang, buku itu berisi kumpulan artikel non-fiksi "Pilihan" di Kompasiana. Rencana tahun lalu, sih. Hanya saja, isinya perlu saya tambahkan dengan satu-dua artikel, sehingga nanti terlihat pas untuk sebuah buku.

Selesai membuat ilustrasi sekaligus menempatkannya bersama artikel terkait, saya kembali membaca berita daring. Entah mengapa, selalu muncul keisengan dan keusilan dalam benak saya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x