Mohon tunggu...
tiin agustin
tiin agustin Mohon Tunggu... Freelancer - Ne

Semoga memberi manfaat kepada penulis dan juga pembaca.

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama

Kelompok 60 Gelar Webinar Moderasi Beragama

28 Oktober 2021   06:01 Diperbarui: 17 November 2021   00:13 94 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Semarang, Kelompok 60 KKN RDR Ke-77 UIN Walisongo Semarang mengangkat tema Moderasi Beragama dalam webinar yang diselenggarakkan pada Sabtu, 23 Oktober yang dibawakan oleh Dr. Ahmad Fanani, M. Ag, M. S, Selaku Wakil dekan Fakultas Ilmu sosial dan Politik (FISIP) UIN Walisongo Semarang.

Indonesia merupakan negara yang begitu plural, 6 sebagai agama yang diakui negara. 

Namun perselihisah intra agama justru lebih rentan konflik. Salah satu upaya dalam mencegah adanya Radikalisme, dengan cara menjadi moderat atau berada ditengah, tidak condong pada satu hal yang dianggapnya benar. 

"Moderat sendiri berarti menghindari perilaku yang ekstrim atau menghindari perilaku kekerasan" ungkap Dr. Ahmad Fanani, M, Ag, M. S, selaku Narasumber.
Selain Moderat ada beberapa arti sepadan, seperti halnya Tawassuth (Tengah-tengah), Tawazun (Seimbang), dan adil. "hal itu dapat dilakukan dengan cara mendengarkan orang lain atau tidak condong pada satu sisi" jelasnya. 

Hal ini juga telah disampaikan dalam Quran surah Al-Baqarah; 143, Al-Fatihah; 6-7.

Ada beberapa hal yang dapat kita hindari, yaitu Tatharuf (ekstrim), Ghuluw (Berlebih-lebihan), dan Dzalim (melampaui batas) "kita selalu menuntut orang lain dan tidak menuntut diri sendiri" tambahnya. Kita hanya bisa mengatur diri sendiri, dan orang lain terlepas dari kehendak kita.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Sosbud & Agama Selengkapnya
Lihat Ilmu Sosbud & Agama Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan