Mohon tunggu...
Caesar Naibaho
Caesar Naibaho Mohon Tunggu... Guru - Membaca adalah kegemaran dan Menuliskan kembali dengan gaya bahasa sendiri. Keharusan

Pengajar yang masih perlu Belajar...

Selanjutnya

Tutup

Bola Artikel Utama

Eksodus Pelatih Top Jerman ke Liga Inggris, antara Tantangan atau Duit

29 November 2021   14:21 Diperbarui: 30 November 2021   12:34 1159 14 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ralf Rangnick resmi dipilih Manchester United menjadi pelatih interim sepeninggalan Ole. Sumber: AFP/Odd Andersen via Kompas.com

Teringat kejadian 12 tahun lalu, ketika itu Kaka bernama lengkap Ricardo Izecson dos Santos Leite anak emas dan icon AC Milan plus salah satu gelandang terbaik di dunia kala itu memutuskan membelot ke Los Galaticos, Real Madrid.

El Real rela merogoh kocek seharga 67 Juta Euro dan jika kursnya disetarakan dengan transfer Zinedie Zidane pada tahun 2001, senilai 76 Juta Euro, maka nilai trasfer Kaka lebih fantastis dan pemain termahal dunia, walau hanya beberapa minggu bertahan usai Cristiano Ronaldo juga bisa dibajak Real Madrid dari Manchester United dengan transfer fantastis senilai 80 juta poundsterling.

Lantas apa yang mau dikatakan dari rekor-rekor transfer fantastis pemain top seperti Zidane, Kaka, Ronaldo hingga Messi sekarang ini?

Tak lain, selain faktor uang tentunya tantangan lebih besar dan menggoda di klub barunya.

Bagi pemain bintang pun pelatih kenamaan, dua faktor itu seringkali menjadi alasan mengapa mereka pindah. Tidak peduli mau di bursa transfer ataupun di tengah kompetisi seperti ini.

Kaka misalnya, pernah menyatakan kesetiaan untuk terus bermain di San Siro dan pensiun di klub ibukota Mode Italia itu, namun giuran uang bisa membuat seorang Kaka pindah.

Pelatih pun setali tiga uang dengan pemain. Pelatih rela pindah dengan dua alasan, pertama dianggap mampu menangani tim lebih besar dari tim yang dia latih sekarang.

Latar belakangnya tentunya rentetan prestasi dan kemampuannya mengorbitkan pemain biasa aja menjadi bintang kelas dunia, mampu meracik timnya bermain dengan kerjasama dan punyaa ciri khas serta strategi jitu dalam memenangkan pertandingan atau gelar, baik itu gelar di liga domestik maupun gelar di Liga Eropa sekelas Liga Champions, UEFA Cup maupun gelar Internasional.

Seperti paceklik gelar dialami oleh Barcelona misalnya. Usai ditinggal Guardiola ke Bayern Munich sebelum akhirnya jadi arsitek Manchester City sampai sekarang plus ditinggal Luis Enrique yang lebih memilih menangani Timnas Spanyol, El Barca karam ditangan Ronald Koeman dan dipecat digantikan oleh Xavi Hernandez dengan harapan mengembalikan kejayaan Barca dengan ciri khas Tiki-Takanya.

Trend Pelatih Jerman di Liga Inggris

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Bola Selengkapnya
Lihat Bola Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan