Mohon tunggu...
Caesar Naibaho
Caesar Naibaho Mohon Tunggu... Guru - Membaca adalah kegemaran dan Menuliskan kembali dengan gaya bahasa sendiri. Keharusan

Pengajar yang masih perlu Belajar...

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan Pilihan

Realita Dukung Net-Zero Emissions Demi Bumi Lebih Hijau, Udara Lebih Bersih, Sumber Air Lebih Terjaga

24 Oktober 2021   14:28 Diperbarui: 24 Oktober 2021   14:33 220 6 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Sekolah Dukung Aksi NZE Dengan Konsep Green School. Sumber: dokpri

Masihkah hutan Indonesia layak dilabeli paru-paru dunia? Saya rasa tidak lagi, karena hari demi hari setapak demi setapak hutan tropis kita dirusak dan dibabat. Pohon-pohon yang menjadi pelindung dengan multi manfaat untuk bumi, ditebang oleh orang-orang tak bertanggung jawab untuk kepentingan pribadi maupun sekelompok orang tertentu yang terorganisir dengan baik.

Seperti dikutip dari kbr.id, tim peneliti dari Duke University pada 2019 mengungkapkan bahwa tingkat deforestasi Indonesia masih tinggi sehingga mengundang kekhawatiran global. Salah satu bentuk deforestasi atau penghilangan hutan adalah dengan menebang pohon demi pembukaan lahan baru untuk keperluan industri.

Masih dari data Food and Agriculture Organization (FAO) pada 2019 yang menjelaskan bahwa setiap harinya, terdapat sekitar 50 hektar hutan Indonesia mengalami kerusakan sejak 2007. Hal ini menjadikan Indonesia sebagai negara yang mengalami kerusakan hutan tercepat.

Kondisi Hutan Kita Saat Ini Sumber Gambar: mongabay.co.id
Kondisi Hutan Kita Saat Ini Sumber Gambar: mongabay.co.id

Sangat miris bukan? Ketika dunia mempercayakan Hutan Tropis Indonesia adalah ekosistem vital penjaga keberlangsungan hidup organisme, plus cadangan air dan paru-paru dunia, karena hutan kita memiliki kemampuan melepaskan oksigen ataupun udara bersih yang dibutuhkan oleh makhluk hidup, tak terkecuali oleh manusia?

Namun, Hutan terbesar ketiga kita setelah Brazil dan Kongo ini malah mengalami kerusakan besar dan disinyalir akan menjadi sejarah belaka apabila kita tidak memiliki komitmen bersama untuk mengelola lahan dan hutan produksi lestari dengan baik.

Paling paten lagi, hutan Indonesia sangat berfungsi meredam kenaikan gas rumah kaca penyebab utama pemanasan global dan perubahan iklim. Bahkan, konon lahan gambut Indonesia mampu menyimpan sekitar 57 gigaton karbon atau 20 kali lipat karbon tanah mineral biasa.

Atas dasar vitalnya peran lahan gambut itulah, pemerintah dengan gencarnya bekerja keras menuntaskan komitmen nyata dalam penanganan perubahan iklim dunia.

Dimulai dari peningkatan kesadaran masyarakat, khususnya kaum milenial agar memiliki sikap kesadaran sendiri untuk menjaga lingkungan disekitarnya dalam upaya memerangi perubahan iklim dunia.

Dilanjutkan dengan langkah bijak memperbaharui Nationally Determined Contribution (NDC) alias komitmen Indonesia dalam penurunan emisi gas rumah kaca, hingga kebijakan reforestasi dan restorasi lahan termasuk mangrove, agar Indonesia dapat mencapai net carbon sink alias penyerapan bersih karbon, seperti CO2, gas pembuangan dari pembakaran bensin, solar, kayu, daun, gas LPG, dan bahan bakar lainnya yang mengandung hidrokarbon di tahun 2030, sehingga skenario Net-Zero Emissions dapat terwujudkan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
Mohon tunggu...

Lihat Lingkungan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan