Mohon tunggu...
Agus Puguh Santosa
Agus Puguh Santosa Mohon Tunggu... Guru - Guru Bahasa Indonesia

Menulis adalah jalan mengenal sesama dan semesta.

Selanjutnya

Tutup

Gayahidup Pilihan

Cinta seperti Sitti Nurbaya, Masih Adakah di Zaman yang "Katanya" Edan Ini?

31 Mei 2021   15:17 Diperbarui: 31 Mei 2021   21:28 145 9 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Cinta seperti Sitti Nurbaya, Masih Adakah di Zaman yang "Katanya" Edan Ini?
Ilustrasi Perjodohan di Korea (sumber foto: https://www.popbela.com/relationship/married/dinalathifa/negara-yang-masih-menganut-perjodohan/2)

Kisah Sitti Nurbaya tentu sangat populer pada zamannya. Bagi mereka-mereka yang saat ini telah berusia 30 tahun ke atas, fenomena "kawin paksa" yang dialami Sitti Nurbaya dalam kisah novel lawas bertajuk "Kasih Tak Sampai".

Sitti Nurbaya "tidak" Dijodohkan!

Apa yang dialami Sitti Nurbaya menurut novel tersebut tentu akan menjadi pengalaman yang tragis dan memilukan jika seandainya masih harus dialami oleh kaum wanita di zaman milenial ini.

Namun tak bisa dipungkiri, perkawinan yang dilatarbelakangi oleh kepentingan "bisnis" tentu masih saja ada dan akan terus berlangsung sampai kapan pun. Tentu keberadaannya tidak akan diceritakan atau dikisahkan seperti pengalaman Sitti Nurbaya dalam novel karya Marah Rusli itu.

Hanya saja situasi dan latar belakangnya memang tidak sama persis dengan apa yang terjadi di antara Sitti Nurbaya dan Datuk Meringgih pada zamannya. Meskipun Sitti Nurbaya tidak mencintai calon suaminya, namun toh perkawinan itu tetap harus dilangsungkan, karena rasa hormat dan bakti Sitti Nurbaya kepada keluarganya, teristimewa kepada Ayahandanya.

Sebagian orang berpendapat bahwa Sitti Nurbaya "dijodohkan" dengan paksa oleh keluarganya agar mau menikah dengan seorang saudagar kaya raya bernama Datuk Meringgih.

Ada pula yang setelah membaca novel ini dengan baik kemudian menafsirkan bahwa meskipun tidak pernah jatuh cinta kepada Datuk Meringgih, namun perjodohan itu terjadi karena wujud bakti Sitti Nurbaya yang rela mengorbankan dirinya untuk membela nama baik keluarga.

Justru dalam situasi itu hadir pribadi lain bernama Samsulbahri yang berhasil "menawan" hati Sitti Nurbaya. Cinta terlarang di antara keduanya inilah yang kemudian diangkat menjadi judul tema novel ini, "Kasih Tak Sampai".

Lain Dulu Lain Sekarang, Lain Perjodohan Lain Keinginan

Tentu budaya perjodohan yang digagas oleh keluarga-keluarga zaman dahulu ada latar belakang dan pertimbangan yang mendasarinya. Pada masa itu kedudukan kaum wanita masih belum setara dengan kaum pria. Bahkan ada pandangan bahwa kaum wanita adalah warga kelas dua yang kedudukannya setingkat lebih rendah dari kaum pria.

Pandangan ini jelas dipengaruhi oleh keterbatasan kaum wanita mengenyam bangku sekolah di zamannya. Sehingga situasi ini kemudian terkesan dimanfaatkan oleh pihak keluarga yang memiliki anak gadis dan lalu menjodohkannya dengan pria yang telah dianggap dewasa dan mapan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x