Mohon tunggu...
Agus Puguh Santosa
Agus Puguh Santosa Mohon Tunggu... Guru - Guru Bahasa Indonesia

Menulis adalah jalan mengenal sesama dan semesta.

Selanjutnya

Tutup

Tebar Hikmah Ramadan Pilihan

Ramadanku, Waisakmu, di Indonesia Kita

8 Mei 2020   00:10 Diperbarui: 8 Mei 2020   00:09 399 5 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Perayaan Waisak 2560 BE (Sumber foto: dokumentasi pribadi, 2016)

Dari kisah-kisah yang pernah kita dengar tentang kejayaan berbagai kerajaan di Nusantara, tentu ada banyak narasi yang berusaha menuturkan bagaimana relasi harmonis yang terjalin di antara beragam agama dan kepercayaan yang hidup dan berkembang  di seluruh penjuru negeri.

Narasi-narasi itu dipenuhi kisah-kisah menarik yang dapat kita ceritakan kembali kepada siapa saja yang ingin mengenal kehidupan dan peradaban nenek moyang kita di masa silam. Pemahaman yang baik tentang sejarah peradaban di masa lalu, tidak hanya akan berhenti pada tujun "mengenal" saja; melainkan daripadanya kita dapat belajar dan menimba kebijaksanaan, untuk selanjutnya mewujudkan kehidupan bersama yang lebih baik.

Sekilas Jejak Peradaban Islam dan Buddha di Nusantara

Dalam tulisan yang dipaparkan Ali Romdhoni  di halaman nusantarainstitute.com, disebutkan bahwa Raden Wijaya berhasil menggulingkan kekuasaan Raja Jayakatong dari Singasari pada tahun 1292 M.

Menurut penuturan Gus Dur seperti dikutip Dosen Universitas Wahid Hasyim Semarang ini, Raden Wijaya kemudian mendirikan Kerajaan Majapahit di Hutan Tarik. Dalam beberapa kesempatan Gus Dur mengatakan, Hutan Tarik--- yang kemudian dibuka oleh Raden Wijaya, dan kelak menjadi kotaraja Majapahit---berasal dari kata thariqat (tarekat).

Artinya, wilayah Hutan Tarik sejak awal sudah didiami oleh sekelompok orang yang mengamalkan ajaran tarekat. Mungkin juga, Kerajaan Majapahit dibangun di atas landasan nilai-nilai sufistik yang bersumber dari ajaran tarekat. Bila benar demikian, sejak awal Kerajaan Majapahit sebenarnya telah menjalankan nilai-nilai keislaman. Bahkan dikisahkan pada abad ke-10 telah ada komunitas Muslim di Gresik, tidak jauh dari Desa Tarik (Hutan Tarik).

Pada abad yang sama, di Pulau Sumatera juga berdiri kerajaan Islam, yaitu Kesultanan Pasai (dikenal juga dengan Kerajaan Samudera Pasai) pada 1128 M dan Kesultanan Perlak pada 1161 M. Dua kesultanan Islam ini membawa pengaruh yang sangat besar terhadap perkembangan agama Islam di daratan Sumatera.

Sesuai dengan catatan sejarah yang dipaparkan historia.id, pada masa Kerajaan Majapahit disebutkan bahwa pemeluk agama Hindu, Buddha, Islam, dan Gramadewata (agama rakyat) hidup sangat rukun. Kendati pada masa itu Islam bukan agama resmi negara, namun bukti kehadirannya dapat kita saksikan pada pemakaman Islam kuno di Desa Tralaya, Trawulan, Mojokerto.

Sementara itu, menurut Babad Tanah Djawi, Babad Demak Pesisiran, dan Babad Pajang, diceritakan bahwa Raja Brawijaya V (raja terakhir Kerajaan Majapahit) juga memiliki istri perempuan Muslim yang merupakan puteri dari Kerajaan Campa.

Hal tersebut kemudian memicu kehadiran imigran asal Campa yang datang ke Majapahit. Menurut detik.com, diantara para imigran tersebut terdapat nama-nama ulama besar, diantaranya Raden Rahmat (Sunan Ampel), ayah Raden Rahmat (Makdum Brhaim Asmara), Raden Santri, Raden Ali Murtolo, dan Raden Burereh. Dari perjalanan sejarah inilah kemudian Islam berkembang dengan pesat di Pulau Jawa.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Tebar Hikmah Ramadan Selengkapnya
Lihat Tebar Hikmah Ramadan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan