Mohon tunggu...
Agung Webe
Agung Webe Mohon Tunggu... Menulis untuk belajar

Buku baru saya: KARMA YOGA | Novel baru saya: DEWA RUCI | Setiap tulisan yang saya posting akan saya edit seiring perkembangan dan perbaikan tulisan guna menambahkan hal yang kurang dari tulisan awal. 36 Buku yang sudah saya tulis dapat dilihat judul dan sinopsisnya di http://warungwebe.com

Selanjutnya

Tutup

Humaniora

Petugas Tiket Pintu Tol itu Kini Jadi Pramugari

11 April 2017   23:58 Diperbarui: 12 April 2017   00:24 0 0 0 Mohon Tunggu...

“Pernah bekerja sebelum menjadi Pramugari?” Pertanyaan saya kepada seorang pramugari ketika saya sedang antri di toilet pesawat Boeing 737.

“Pernah pak, saya dulu petugas tiket tol di Tol Pluit.”

Jawaban ini sangat menarik bagi saya sehingga beberapa penumpang lain yang ingin ke toilet sengaja saya biarkan duluan. Saya masih bisa tahan ke toilet untuk cerita pramugari yang bagi saya sebuah pelajaran tentang pekerjaan. Saya mengajukan beberapa pertanyaan yang kemudian dijawab dengan cerita yang mengalir di sela-sela senyumnya yang menawan. Karena saat itu sudah selesai penyajian makan, maka mbak pramugari leluasa bercerita tentang pekerjaannya sekarang dan pekerjaan yang dulu.

“Saya dulu penjaga tol pak”, demikian ia memulai ceritanya.

Awalnya saya tidak mempunyai cita-cita menjadi Pramugari karena saya sadar saya tidak cantik, susah senyum dan suka menyendiri. Lagi pula wawasan saya tidak luas sedangkan pramugari dituntut luas wawasannya karena bertemu dengan banyak orang dengan latar belakang yang beragam.

Dulu saya kos bersama beberapa teman, patungan agar biaya kos menjadi murah. Kadang untuk makan dengan lauk yang beragam saya harus menunggu beberapa waktu agar uang terkumpul. Sekarang saya dapat menyewa apartemen sendiri.

Awalnya saya tertarik menjadi pramugari ketika saya memperhatikan mobil jemputan pramugari yang melintas di pintu tol ini. Ketika pintu mobil dibuka oleh sopir saya melihat pramugari yang ada di dalamnya. Ada yang sedang tidur, ada yang sedang dandan, ada yang sedang telpon. Saya berkata dalam batin saya, “enak banget ya, berangkat dijemput dan pulang diantar.  Pantesan terlihat ceria dan cantik.

Saya lalu membandingkan dengan diri saya yang berangkat memakai motor, kena debu, kena panas, berkeringat. Kemudian terbesit pertanyaan dalam diri saya, “Bisa nggak ya saya jadi pramugari seperti mereka?”

Kemudian mulai saat itu setiap mobil jemputan pramugari melintas saya selalu memperhatikan pramugari di dalamnya. Saya tidak terbiasa ke toko buku, namun saat itu saya ke toko buku dan menemukan buku Diary Pramugari. Buku tersebut semakin membuat saya ingin menjadi pramugari.

“Oh buku yang bagus tentunya. Pengarangnya siapa ya?” sela saya.

Agung Webe nama pengarangnya.” Sambil terus bercerita yang menandakan bahwa ia tidak mengenal bahwa orang yang mengajaknya ngobrol ya agung webe itu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x