Mohon tunggu...
Esdi A
Esdi A Mohon Tunggu... write like nobody will rate you

Robbi auzi'nii an asykuro ni'matikallati an'amta alayya, wa ala waalidayya; ... ya Allah, betapa banyak nikmat karunia-Mu dan betapa sedikit hamba mensyukurinya.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Megawati Ketuk Pintu Cendana, Piye Kabare Pak Harto?

25 November 2020   09:30 Diperbarui: 25 November 2020   09:39 156 13 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Megawati Ketuk Pintu Cendana, Piye Kabare Pak Harto?
Grafiti bertema mantan Presiden Soeharto di bak truk (tribunnews.com).

Megawati kian aktif membuat pernyataan akhir-akhir ini.

Setelah menagih kontribusi generasi rebahan dan soal Jakarta yang amburadul, Mega mengeluarkan lagi pernyataan yang secara kontekstual akan menyeret Cendana ke dalam isu baru. Ketum PDIP tersebut buka wacana pelurusan sejarah 1965 ketika membuka Pameran Buku Bung Karno secara daring.

Megawati, (kompas.com, 24/11/2020):

"Tahun '65 begitu, menurut saya seperti sejarah itu dipotong, disambung, dan ini dihapus. Itu menurut saya. Bagaimana para cendekiawan tidak bisa menyuarakan hal ini yang menurut saya padahal itu tonggak sejarah perjuangan bangsa."

Sejarah tahun 1965 memang merupakan isu paling krusial dalam perjalanan bangsa. Dalam tragedi yang terjadi saat itu 7 jenderal menjadi korban gerakan 30 September dengan tertuduh utama PKI.

Yang paling mengerikan adalah peristiwa setelah itu. Ratusan ribu jiwa anak bangsa terbunuh dalam konflik vertikal-horizontal. Militer membersihkan anggota PKI beserta simpatisannya. Sesama warga terjadi saling fitnah, nyawa begitu murah. Perselisihan sepele antartetangga bisa dipolitisir dan berujung persekusi.

Soekarno dan Soeharto berada di pusat sejarah tahun itu.

Pasca G30S/ PKI Presiden Soekarno langsung tumbang, penggantinya Soeharto yang nota bene perwira kelas menengah. Di atas Soeharto masih banyak bintang lain tetapi ia yang melesat dan menduduki tampuk kekuasaan sebagai suksesor Sang Proklamator.

Jika soal 65 itu akibat sengketa Soekarno dengan jenderal TNI mengapa Soeharto begitu obsesif menutup rapat kasus tersebut? Apa pun usaha mengungkap sejarah kelam pada tahun itu langsung ter-stigma kebangkitan komunis; seolah ada dinding penghalang untuk menyembunyikan sesuatu di sana.

Pertanyaan-pertanyaan itu yang belum menemukan jawaban terang secara objektif. Dan mungkin takkan pernah. Pihak-pihak yang berkepentingan punya versi masing-masing.

Tetapi suara-suara yang terbungkam saat Soeharto berkuasa tentu harus diberi ruang agar gambar utuh dapat terlihat jelas. Fakta-fakta yang diketahui saksi mata dan hasil riset forensik sejarah penting untuk diungkapkan.

Terhitung mulai Gus Dur naik pascareformasi, langkah untuk mengkomparasi berbagai temuan dan kesaksian selalu terganjal. Gus Dur sendiri tumbang atau ditumbangkan sebelum genap satu periode memimpin pemerintahan.

Wapres Megawati yang naik sebagai pengganti tak banyak yang dilakukan. Setelah itu jeda 10  tahun periode SBY yang otomatis membuat Ibu banteng menepi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x