Mohon tunggu...
Esdi A
Esdi A Mohon Tunggu... R Java

"Write Like Nobody Will Rate You!"

Selanjutnya

Tutup

Bisnis Artikel Utama

Luhut Undang Investor AS dan Arab, Jokowi Gerah dengan Konflik Natuna?

7 Januari 2020   07:43 Diperbarui: 8 Januari 2020   09:19 1705 9 3 Mohon Tunggu...
Luhut Undang Investor AS dan Arab, Jokowi Gerah dengan Konflik Natuna?
Menteri Luhut Binsar Pandjaitan dan Presiden Jokowi (Photo by President Office).

Jum'at  besok jika tidak aral melintang Luhut Binsar Pandjaitan akan berdiskusi soal investasi miliaran dollar dengan pihak Amerika Serikat (detik.com, 06/01/2020).

Luhut akan menerima perwakilan dari International Development Finance Amerika Serikat, sebuah lembaga  pemerintah, yang akan menanamkan modal untuk sejumlah proyek BUMN.

Salah satu proyek yang akan ditawarkan adalah pengerjaan ruas Tol Trans Sumatera, selain bisnis hotel dan rumah sakit.

Menko Kemaritiman dan Investasi juga mengatakan bahwa sudah ada kesepakatan matang dengan Uni Emirat Arab soal investasi US$ 20 miliar. Tinggal petik saja nanti 13 Januari 2020 (detik.com, 06/01/2020).

Penandatanganan perjanjian kerjasama akan dilakukan oleh Presiden Jokowi dan Pangeran Mohammed bin Zayed di Abu Dhabi.

Lumayan banyak proyek dengan UEA. Mulai dari sektor energi, kesehatan, manufaktur hingga dana abadi/ Sovereign Wealth Fund. Bentuknya antara lain pengerjaan smelter alumunium, PLTS Cirata 145 GW (Gigawatts), kilang minyak, hingga industri petrokimia.

Dari Indonesia Luhut membawa Pertamina, PLN, Inalum, dan Chandra Asri. Sementara dari pihak sana ada Mubadala, EGA, Masdar, hingga ADNOC.

Seolah sedang membela diri dengan investasi-investasi tersebut, Luhut lalu menyinggung tudingan bahwa pemerintah lebih pro (investasi) China.

Luhut Binsar Pandjaitan:

"Jadi jangan bilang China, China melulu. Jangan tuduh kita pro China saja, kita siapa saja (bisa) yang mau saja, asal memenuhi 5 syarat kriteria (investasi) kita."

Pemerintah dengan Luhut sebagai ujung tombaknya dalam urusan investasi memang kerap dituding terlalu dekat dengan RRC. Beberapa kali sebutan negara sahabat terlontar, termasuk dari Menhan Prabowo.

Pada masa periode pertama pemerintahan Jokowi, isu membanjirnya pekerja asing asal Tiongkok pernah  gencar; berbarengan dengan berjalannya kerjasama sejumlah proyek antara Indonesia dan China.  

Terakhir, sikap Luhut dan Prabowo yang seolah lembek dalam insiden di Laut Natuna Utara juga dihubung-hubungkan dengan kekhawatiran terganggunya investasi China. Kritikan pedas dan tajam dari sejumlah tokoh pun lalu mengalir deras.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN